cikgu disiplin

Kat sekolah aku ada seorang cikgu disiplin, Cikgu Roziah namanya. Cikgu Roziah ni adalah dalam umur pertengahan, taklah cantik sangat, kira oklah. Pakaiannya pun bukanlah menarik sangat, standard la pakai baju kurung ngan tudung. Kita orang dengar Cikgu Roziah ni janda. Agaknya pasal tu lah dia ni garang sangat kot. Aku ni bukanlah pelajar yang bermasalah tapi tak jugak baik sangat, biasa-biasa jer. Low profile la katakan.

Satu hari ni aku pinjam majalah ‘blue’ ngan CD blue dari member aku. Jadi masa lunch time tu, aku dengan dua orang member tengah kusyuk membaca sampai tak perasan lak Cikgu Roziah ni lalu kelas. Dia masuk dan terus jerit, “Woi! Budak-budak buat apa tu hah? Apasal tak turun?”

Member aku dua orang terus cabut. Binawe betul. Tinggal aku sorang-sorang. Aku kelam kabut nak sembunyikan majalah tu. Last-last aku letak je kat dalam laci meja aku. Cikgu Roziah dah berdiri dekat meja aku. Dia merenung tajam ke arah aku.

“Buku apa awak baca tadi tu? Bak sini.”

Aku senyap. Otak dah jam, tak tahu nak cakap apa. Cikgu Roziah pun terus selongkar meja aku. Habis kantoi aku, dengan majalah dengan CD skali dia jumpa.

Cikgu Roziah membelek majalah tu, mata terbeliak melihat adegan-adegan lucah kat dalam majalah tu. Air muka dia berubah, macam takde perasaan pulak aku tengok. Cikgu Roziah suruh aku bangun dari tempat duduk ku. Aku tunduk ke bawah, batang aku masih keras lagi lepas tengok majalah blue tadi, malu pulak aku nak bangun.

“Bangun cepat!” Dia menempik.

Aku berdiri dengan perlahan menggunakan kedua tangan aku untuk cover batang
aku yang tengah stim.

“Apa kau pegang-pegang tu hah? Turunkan tangan!” Marah Cikgu Roziah lagi.

Dia mengangkat tangannya seolah-olah nak memukul tangan ku. Aku cepat-cepat turunkan tangan ku. Tangan Cikgu Roziah terberhenti beberapa inci dari batangku yang tengah keras.

Tiba-tiba, apa yang terjadi selepas tu, aku betul-betul terkejut. Dia usap-usap plak batang ku. Aku pulak yang terbeliak menengok, tertelan air liur aku dibuatnya. Dia menggenggam batangku dan tangannya yang sebelah bergerak ke zip seluar ku. Tapi dia berhenti. Dia tengok muka aku yang tengok terperanjat beruk.

“Awak lepas tamat kelas hari ini jumpa saya kat dalam bilik saya,” dia bercakap dengan nada yang perlahan.

Lepas tu dia ambik majalah tu serta CD dan langsung blah dari bilik kelas aku. Aku tergamam. Lepas lunch kelas sambung semula. Otak aku langsung tak boleh concentrate. Aku asyik terfikir tentang Cikgu Roziah. Betul ke apa aku tengok tadi? Member-member aku yang lari tadi buat tak tahu jer.

“Krringgg!” Loceng sekolah berbunyi. Aku kemaskan beg aku dengan perlahan. Otak aku masih blur. Aku jalan dengan perlahan ke arah bilik guru. Macam-macam perasaan dalam hati aku. Takut, risau, saspens gila.

Nak dekat bilik guru aku teragak-agak nak masuk. Nak larikan diri pun terasa jugak. Cikgu-cikgu lain semua dah balik. Tapi lampu kat dalam bilik Cikgu Roziah masih on lagi.

Aku beranikan diri, pasrah dengan apa saja hukuman yang akan diberikan. Aku ketuk pintu dia dengan perlahan. Takde respons. Aku buka pintunya dengan perlahan. Cikgu Roziah tengah mengadap komputernya. Dia ternampak aku dan suruh aku masuk dan duduk di kerusi. Bila aku duduk, dia bangun dan mengunci pintu biliknya.

“Uh, cikgu, saya…” kata aku dengan perlahan.

“Nanti dulu, saya nak awak tengok ni,” kata Cikgu Roziah.

Dia duduk di kerusinya dan memanggil saya berdiri di sebelah kerusinya. Di skrin komputernya terpapar aksi dari CD blue yang dia ambik tadi. Aku terdiam, mata aku terpaku pada skrin melihat pelakon wanita mengerang apabila pelakon lelaki membenamkan batangnya yang besar itu kedalamnya.

Batang aku pulak nak mengeras. Aku cuba cover tapi tangan Cikgu Roziah menepis tangan ku dan dia mula mengusap-usap lagi batang aku. Dia tak berkata apa. Lidahnya menjilat bibirnya.

Agaknya dia ni dah tak tahan lagi kot. Dia terus membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batangku dan mula menjilat kepalanya. Turn aku pulak mengerang. First time aku rasa begitu sedap sekali.

Cikgu Roziah mula mengulum batangku sehingga ke pangkalnya. Fuuh best giler! Selepas beberapa minit dia menghisap batang aku, aku terasa macam nak terpancut.

“Cikgu, saya nak dah terpancut dah ni!”

Sejurus itu air mani aku terpancut-pancut keluar dalam mulut Cikgu Roziah.

“Aaaaaahh…” aku mengerang keseronokan.

Aku tengok Cikgu Roziah telan semua air mani aku dan menjilat kepala zakar aku sampai kering. Dia tersenyum lebar. Dia suruh aku melutut. Dia berdiri dan membuka kancing skirt kurung dia dan biarkan ia jatuh ke pergelangan kakinya. Dia mengangkat blaus kurung dia, mendedahkan seluar dalamnya.

Aku tolong dia tarikkan seluar dalamnya. Aku nampak dah basah sikit. Aku tengok cipap dia, lebat dengan bulu, macam ada lendir sikit keluar. Bau dia lain macam, high aku dibuatnya. Tanpa disuruh aku terus mula menjilat cipapnya macam aku tengok dalam CD blue. Dia pulak mengerang. Dia memegang kepala aku dan menekankan aku kat cipap dia.

“Ooohh aaaahh ye jilat cipap cikgu, awak memang pandai,” kata Cikgu Roziah .

Sambil aku menjilat cipapnya aku memasukkan jari aku sekali.

“Aaaah aaah sedapnya! Cikgu dah tak tahan ni!” Dia suruh aku berdiri, dan dia pula duduk di atas kerusinya. Dia mengangkang luas dan cipapnya yang basah ternganga, memanggil batang aku yang dah keras balik.

Aku membuka seluarku tetapi baru sampai pergelangan kaki jer, Cikgu Roziah memegang batang aku.

“Cepat, masukkan dalam cipap cikgu, cikgu tak tahan dah ni!” merayu Cikgu Roziah.

Aku terus memasukkan batangku dalam cipapnya.

“Oooooh sedapnya, cikgu lama tak rasa!” kata Cikgu Roziah.

“Uuhh saya pun rasa best cikgu” kataku.

Aku mula menghenjutnya.

“Ooooh yes! Ooooh yes!” kata Cikgu Roziah berulang kali.

Nikmatnya! Selepas nak dekat 10 minit aku mendayung, Cikgu Roziah menjerit, “Aaaaaaah!” dan mendakap aku dengan kuat.

“Kenapa cikgu? Cikgu ok ke?”

“Ya cikgu ok, Ok sangat, cikgu dah sampai dah,” katanya.

Dia memberikan aku senyuman.

“Awak masih keras lagi ke? Awak baring ye, biar cikgu pulak kat atas.”

Aku mengangguk dan baring dilantai. Batang aku menegak, licin dengan kebasahan cipap Cikgu Roziah. Dia dengan perlahan memasukkan batangku dalam cipapnya dan duduk di atasku.

“Oooh…” katanya sambil mendongak kepalanya.

Tangan ku menyeluk ke dalam blausnya dan meramas teteknya.

“Aaah nakal anak murid cikgu ni,” katanya dengan manja.

Cikgu Roziah mula menghenjut. Aku menutup mataku dan menikmati perasaan bagai syurga di dunia tu. Tak lama kemudian aku rasa nak terpancut lagi.

“Aaah cikgu saya nak terpancut lagi ni,” kataku.

“Pancutlah sayang, pancut dalam cipap cikgu” kata Cikgu Roziah.

Aku pun terus memancutkan air mani.

“Aaaaaah cikgu bestnya!”.

“Aaaaah…” balas Cikgu Roziah.

Dia mencium leherku dan dadaku dan dengan perlahan dia bangun dan keluarkan batangku dari cipapnya. Lepas tu dia mengemaskan dirinya dan memakai balik skirtnya. Aku pun pakai balik seluarku.

Cikgu Roziah suruh aku rahsiakan perkara ni. Aku hanya mengangguk kepala ku. Dia memulangkan majalah dengan CD aku dan membisik dalam telinga aku, “Nanti kalau awak nak, awak datang jer jumpa saya ok”.

Saya pun senyum dan mengangguk lagi. On the way balik tu, aku happy giler, aku
dapat fuck cikgu aku. Best giler!

Sekarang ni aku selalu fuck Cikgu Roziah, dan tiap kali mesti dia nak lagi! Bye geng, Cikgu Roziah panggil aku lagi!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s