esah

Pembaca situs serilucah.com yang disayangi. N budak nakal, pria muda di kompleks polis pingin bercerita lagi. Ingat Kak Esah, cewek ini masih muda. Usia sekitar 18th, sudah setahun lebih menikah dengan Bang Hamid (27th) dan menjadi jiran N, tinggal di rumah no 3. Masih belum mengandung lagi.

Kak Esah kecil molek, tidak tinggi orangnya. Dalam 5′ sahaja. Namun memiliki tubuh yang mantap dan kental. Dua buah payudara yang sederhana dengan body yang menggiurkan. Punggung yang kental dan lebar. Manakala Bang Hamid, juga sederhana orangnya. Dalam 5’4″ yang membolehkan dia menjadi seorang anggota polis. N lebih sedikit tinggi darinya.

N budak nakal itu tetap seperti biasa. Bersikat kemas dengan rambut sedikit panjang sampai ke tengkuk. Terikut-ikut dengan gaya dan stail pop yeh-yeh 60an. Masih tidak suka memakai seluar dalam. Bulu penisnya juga sudah merimbun dan panjang. N masih begelumang dan bergulat dengan macik Timah, Kak Etun, Makcik Anum, makcik Dewi dan Nyonya Teoh. Dari wanita-wanita gersang ini dia melatihkan dirinya untuk menjadi saorang jejaka yang pintar dan mantap dalam bersetubuh. Memperbaiki seni persetubuhan untuk dapat berjuang lama dan menikmati segala kenikmatan seksual seadanya. Kini N, melangkah ke usia 13 tahun. Tubuhnya tetap atletis keraan dia suka olahraga dan menjadi wakil sekolah dan negerinya. Dia pelari pecut sekolah dan mewakili zon serta negeri. Disamping itu minatnya adalah membaca dan menulis.

Satu petang N duduk diberanda lalu lalang berek itu, tepi rumah Kak Esah. Dia duduk di muara pintu. Berpakaian kurung dengan rambutnya terburai ke paras pinggang. Dia senyum mulus sambil menikmati lagu seruling anak gembala dendangan penyanyi pop Jefri Din dari corong radio yang dipasangnya.

“Mana Bang Hamid kak?” tanya ku yang duduk memegang sebuah buku nota.
“Kerja N.. Ke hutan katanya. Pergi pagi tadi. Tak tahu bila balik. Selalunya adalah sebulan macam dulu-dulu..” jawab Kak Esah sambil memilin lengan baju kurungnya.
“Ohh, abah N juga. Kata abah komunis banyak kak.. Takut juga ya,” kata N menyeringai menampakkan gigi putihnya bersusun.
“Yalah.. Risau juga akak,” kata Kak Esah, “Menyusahkan orang aja komunis ni.”
“Tak apa kak, sekurang-kurangnya Kak di sini ramai tentangga. Tak lah bongeng dan sunyi,” kata N.

Makcik Timah lalu memimpin dua orang anaknya.

“Ai N, buat apa borak dengan Esah ni?” tanya makcik Timah sedikit mengah, dia baru balik dari membeli belah.

Dia senyum melirik dan N faham sebab baru mengongkeknya tengahari tadi. N juga senyum. Nampak Makcik Timah mencemek bibirnya sambil melirik ke arah Esah. Makcik Timah berlalu dengan anak-anaknya. Aku memerhati wajah Kak Esah. Bulu matanya lentik, bibirnya halus merah merekah. Cakapnya lembut.

“Kau belajar betul-betul N.. Jangan sia-siakan peluang kau itu,” nasihat Kak Esah pada N tentang pelajaran.
“Baik kak, saya usahakan. Kena juga jadi orang sebab adik beradik ramai juga, kesian kat abah..” balas N senyum. “Akak kahwin dengan Bang Hamid atas dasar suka sama suka ke kak?”
“Taklahh.. Pilihan orang tua. Orang tua dia masuk meminang, orang tua akak tima sahaja. Maklumlah akak kandas LCE. Jadi apa pilihan akak, orang tua akak suruh kahwinlah,” jawab Kak Esah, “Sudah setahun lebih kami menikah lom lagi akak ngandung.”

Fikiran N melayang.. Dia senyum sendirian. Kak Esah bangun melangkah ke dapurnya lalu keluar semula membawa dua cawan air teh kosong.

“Minum N,” Kak Esah mempelawa dan dia duduk semula.
“Mekasih kak, buat susah aje..”balas N senyum.
“Akak suka borak dengan kau. Walaupun usia kau muda baru 13 tahun tapi kau nampak matang cam orang dewasa. Boleh tukar-tukar pikiran juga,” balas Kak Esah senang.

N teringat.. Teringat ketika N mengintai Bang Hamid menyetubuhi Kak Esah. Game mereka tidak hebat. Tidak adventurous. Biasa jer. Takde jilat menjilat. Bang hamid hanya mengentel puting dan keletit Kak Esah. Kak Esah hanya mengocok batang zakar Bang Hamid yang pendek itu. Bila tegang Bang Hamid menaiki tubuh Kak Esah. Kak Esah mengemudikan zakar suaminya masuk ke lubang farajnya. Lepas menghenjut Bang Hamid menghabiskan setubuhnya. Kemudian tidor. N melihat dari atas siling melalui lubang wayar letrik, Kak Esah masih terjaga. Masih gelisah membiarkan tubuhnya bogel. Kemudian melihat Kak Esah mengentel kelentit dan putingnya untuk mendapatkan orgasme. Malam tadi dia mengintai juga, hanya itu sahaja cara persetubuhan mereka berdua suami isteri dan pagi tadi Bang Hamid sudah di arahkan masuk ke hutan untuk mencari komunis.

Namun yang jelas di mata N kini ialah gunung kembar Kak Esah yang mekar. Pepetnya yang segar dengan rumput hitam yang halus. Itu dia jelas nampak masa mengintai dan kini Kak Esah di depannya dengan berbaju kurung. Butuhnya mencanak, dan N mula merasa serba salah dengan sikap penisnya mengeras tidak tentu pasal.

“Masa sekolah ni masa yang bagus N.. Kau mesti berjaya. Tengok akak yang gagal. Akhirnya cepat kahwin dan kena jaga rumahtangga. Tak puas rasanya,” balas Kak Esah menyesali keadaan.
“Akak tak bahagia ke?” tanya N memancing.
“Bukan tak bahagia.. Kan kami baru setahun lebih nikah. Banyak lagi kami berdua nak hadapi N.. Ni lom beranak..” jawab Kak Esah mengeluh.

Tetiba kilat menyambar dan guruh berdentum. Hujan turun dan tempiasnya mula menceceh di beranda berek kami. Cuaca gelap pekat petang itu. Nasib baik Makcik Timah dan anak-anaknya sudah balik dan tak terkandas di dalam hujan lebat itu. Angin bertiup membuatkan tempias hujan membasahi beranda.

“Isshh.. Mari masuk umah akak N.. Bawa cawan teh kamu tu,” kata Kak Esah yang bangun.

N juga buru-buru bangun sambil mengangkat cawah teh yang baru setengah kuhirup. Aku masuk ke rumahnya dan Kak Etun menutup pintu rumahnya. Kak Etun memandang kepada N yang masih berdiri dan dapat melihat bonjolan di seluar N. Dia senyum dan N kaku sebentar.. Sambil meletakkan cawan teh ke lantai. Guruh berdentum kilat memancar.. Hujan turun dengan lebat membuatkan tempiasnya melecahkan lantai beranda. Demikianlah selalunya.

Dan bila N menghisap puting dan memainkan lidahnya di payudara Kak Esah, desahnya meninggi. Raungnya menjadi. Ngerangnya mengeras. Bila N menyembamkan muka ke gunung kembar itu sambil meramas perlahan dan kuat, Kak esah mengerang dan syahwatnya memancar. Bila N mula mencium batang tengkok dan mengulum telinga, menjilat belakang telinga Kak Esah mengeliat keseronokan.

Kak Esah membawa ke bilik dan menanggalkan kurungnya. Dia bogel mengangkangkan pehanya. N melihat pepetnya yang tembam. Dapat melihat punggungnya yang bulat. Menyaksi dan merasakan kehalusan kulit Kak Esah yang diidamkannya. Kini dia mengomoli dada Kak Esah. Keras payudara Kak Esah. Keras puting susunya bila dinenen.

“Wahh besar nya butuh kau N.. Besar sungguh. Terkejut akak,” kata Kak Esah memegang batang zakar N dengan jejari dan tapak tangannya yang kecil.

Kini N menyembamkan mukanya ke vagina Kak Esah. Dengan lidahnya dia menguak liang dan lurah di puki yang harum itu. Kak Esah mengeliat dan erangnya kuat kedengaran namu ditutupi oleh bunyi hujan yang kuat turunnya di luar. N mengetel kelentit Kak Esah yang basah dengan hujung lidahnya. Kemudian menghunjamkan lidahnya ke lubang faraj Kak Esah sambil menyedut jus-jus yang ada di lubang itu. Tindakan Kak Esah nampak kaku. Dia hanya memegang dan batang zakar N dan membelainya.

“Sedapp N.. Mana kau belajar buat ni semua. Bang hamid tak pernah buat camni.. Urgghh sedapp N. Jilat kat puki akak.. Buat cam kau buat tadii.. Sedapp. Urghh..” desah dan kata Kak Esah sambil N meneruskan perlakuannya menjilat, menyedut, menghisap dan menghirup puki Kak esah.

Kak esah mengeliat nikmat. Kakinya menginjal-nginjal dan buntutnya terangkat-angkat. N menghalakan kepala zakarnya ke mulut Kak esah. Kak Esah memalingkan mukaya idak mahu mengulom batang zakar N.

“Cuba kak.. Buat cam jilat ais krim..”kata N sambil meramas payudara Kak Esah.
“Tak biasa.. Akak tak tahu,” balas Kak Esah memegang batang zakar N.
“Cuba kak.. Tentu sedap..” kata N yang meramas payudara Kak Esah dan mengentel puting sambil bediri menghalakan batang penisnya yang sasa ke mulut Kak esah.

Kak Esah menjilat kepala zakar N kemudian perlahan memasukkan zakar N ke dalam mulutnya. Hanya sekerat yang masuk Kak Esah mengeluarkan semula.

“Kak macam nak muntah,” kata Kak Esah menjelirkan lidahnya..
“Cuba..” balas N. Kak esah mengulangi perbuatan itu. Kali ini dengan lebih mesa dan lembut. Walaupun zakar N tak masuk habis-hanya sekerat dia sudah memainkan lidahnya di kepala zakar kemudian menjilat zakar itu bagaikan tak kecukupan. Kekerasan zakar N melintang di muka Kak Esah.
“Besarr penis kau N.. Takut akak..”desah Kak Esah.

N senyum. Dia membuat posisi 69. Dia memakan puki Kak Esah membuatkan Kak Esah mengeliat, mengelinjang sambil Kak Esah mengulom zakar N. Kini N bangun lalu mengagkangkan kaki Kak Esah. Tilam katil itu empok. N mengacukan kepala penisnya ke mulut vagina Kak Esah.

“Boleh ke..” tanya Kak Esah..

Belum habis pertanyaan itu N menyodok dan meradak penisnya ke liang..

“Aduhh.. Aduhh..” desah Kak Esah mngeliat..”Sakitt N..”

N tidak memperdulikan lalu meneruskan henjutan dan pompaannya. Kini Kak Esah yang tadi metasa sakit sudah tidak besuara melankan mengerang dan mendesah, mengeliat dan mengelin ting ke kiri dabn ke kanan. Kini dia mengangkat-angkatkan punggungnya mengikut rentak irama henjutan N. Dia melipat punggung N dengan kedua belah kakinya.. Kini dia pula mengayak punggungnya dengan penis N rapat ditekan berada di dalam farajnya.. Merasakan denyutan dinding vagina Kak sah mencengkam batang zakarnya.

Pacuan dan rodokan N makin kasar.. Kak Esah menerimanya dan dia menjerit-jerit.. Sambil tangannya mencakar-cakar belakang N.. Dia hampir ke kemuncak..

“Ooo.. sedapp.. Bang hamid tak buat cam ni N.. Pandai kau.. Urgghh akak kuar N.. Akak kuar..” dengus Kak Esah dalam jeritan dan erangannya..

N memacu terus.. “Urghh..”

Kak Esah mengecap orgasmenya.. N melepaskan spermanya ke dalam lubang faraj Kak Esah.. Panas dan menyerap..

*****

Semenjak peristiwa manis di dalam rumah Kak Esah sendiri semasa hujan lebat itu, Kak Esah boleh dikatakan tidak melepaskan peluang bersetubuh dengan N semasa ketiadaan suaminya. Bila Bang Hamid ada, dia mencari peluang bila Bang hamid keluar rumah untuk bersetubuh dengan N.

“Kau pandai N.. Mana kau belajar semua ini..?” tanya Kak Esah ketika habis mengongkeknya satu petang..

N sengih sahaja,” Reka-reka aja Kak.. Akak sedap dan seronok ker?”

“Ya N.. Baru akak dapat nikmat. Baru akak puas.. Baru akak dapat sampai ke kemuncak.. Butuh kau besar dan panjang, agak akak tak leh tima dalam faraj akak, rupa-rupanya sedapp, boleh dan masuk habis.. Terasa sendat dan ketat.. Bang hamid tak buat cam kau buat. Dia tak jilat tak menghisap semua ni..” tambah Kak Esah senyum mulus memeluk N.

“Janji akak bahagia.. N ada aja.. N suka.. N memang suka kat Kak Esah.. Sedapp..” kata N memegang dan meramas payudara Kak Esah manja.

“Ramai anak dara jadi korban kau nanti..” kata Kak Esah ketawa..
“Mana ada kak.. Tak suke.. Suke orang cam akak.. Sedapp,” balas N mwencium puki Kak Esah dan mengorek lubang puki Kak Esah dengan jari lalu menghisapnya.

Kak Esah mengucup bibir N.. Hujan menggila di luar.. Kak esah meggila disetubuhi N dan menyetubuhi N dua kali.. Kak sah benar-bnar menikmati kepuasan yang amat sangat.. Dalam hujan lebat itu mereka berdua berpeluhan.. Kak Esah, isteri yang baru setahun lebih dinikahi Bang Hamid dan baru menjadi jiran N di berek polis itu, kangen dan asyik serta mahu sahaja bersetubuh dengan N.

jolok bontot

Apa yang aku nak citer kat korang nie memang sesuatu kisah benar… Aku nie keje kat satu opis kat KL nie… boleh dikatakan besar jugak la kompeni aku nie… kat opis aku nie ada la sorang akak nie… dia nie dah berumahtangga dan dah ada anak tapi tetek ngan cipap serta bontot dia still power lagi..
Satu ari dia mintak tolong aku repair komputer dia… so aku pun dibawa la pegi umah dia kat Petaling Jaya. Masa tengah repair tu, tiba-tiba dia datang duduk kat sebelah aku so aku buat tak kisah la lagipun nie rumah dia, dia berhak duduk mana dia suka. Aku pun terus la buat kerja aku… lama gak la dia duduk sebelah aku. Pastu dia pi dapur ambik kan air untuk aku. Masa dia datang balik tu, dia terus duduk atas riba aku… aku yang memang sedia terpacak nie pun bebuat malu-malu la…. dia duk diam macam takde ape-ape yang berlaku sedangkan aku tau dia dapat rasa konek aku dah keras macam besi waja.
Aku dah takleh tahan dah masa tu… terus aku cium tengkuk dia… apalagi dia terus pusing dan mulut kami telah bertemu diantara satu sama lain buat pertama kalinya…. not bad la for a woman yang dah jadi isteri org… oh lupa lak nak kasi tau… akak nie bukan tua mana… umur dia baru 30 tahun… ala tua 5 tahun je dari aku… Lama jugak la kitaorg bercium… aku nie satu tabiat aku… kalau bercium mesti tangan nak pegang tempat lain… so aku pun ambik peluang pegang bontot dia yang dah lama ku idamkan tu… memang pejal… kalau main ikut bontot memang sedap la kata org.
Memula dia tolak jugak tapi aku terus suruh dia pegang batang aku… lepas dapat batang aku dia terus tak kisah dah… aku nak ramas apa pun dia bagi… Aku terus pegang cipap dia.. dah basah lencun… mana boleh tahan lelama.. aku terus bukak kain dia dan terus tanggalkan panties dia…. aku tengok pantat dia nie terjaga rapi.. ye la orang dah berlaki… kena la jaga bebaik. Aku terus benamkan muka aku kat cipap dia… aku jilat abis air dia… kalau korang dapat dengar suara dia masa dia mengerang tu sure korang melancap tetiap hari la…
Tak sampai 10 minit aku jilat, aku tengok badan dia dah kejang… sure nak climax nie so senang la aku nak hentam cipap dia jap lagi… lepas jek dia climax aku tanya dia
“dah puas ke kak?”
dia jawab
“mana leh puas lagi kalau belum kene konek”
apa lagi aku pun terus sua konek aku kat cipap dia… tapi aku tak kasi habis… aku masuk kepala jek pastu aku keluarkan balik…. aku sorong tarik bahagian kepala konek aku jek… ye la.. pompuan… mana puas rasa kepala jek… dia merayu suruh aku masukkan batang aku yang besar dan panjang tu dalam cipap dia…( dia nak suruh masuk abis la tu) tapi aku tetap buat macam tadi… tapi lelama tu aku tengok muka dia macam nak nangis (agaknya dia dah stim giler tapi aku memainkan dia) so aku pun masukkan batang aku sedalam-dalamnya ke lubang pantat dia… muka dia punya la happy bercampur stim masa tu…
ha.. tetek akak nie besar la jugak tapi aku tak berminat sangat sebab aku lebih berminat kat cipap dan lubang bontot dia… lama jugak la aku sorong tarik batang aku kat cipap dia dan dia pun dah klimaks 2 kali (sedangkan aku blom klimaks sekali pun) so aku nak ubah selera pulak…
Aku pun tarik keluar batang aku, masa aku tarik tu muka dia cam frust jek tapi aku bagitau dia yang aku nak buat sesuatu yang lebih best lagi… so aku pun suruh dia bangun dan menonggeng… dia ingat aku nak hentam cipap dia dari belakang… dia awal-awal dah kembangkan cipap supaya batang aku senang masuk tapi aku terus benamkan batang aku ke lubang dubur dia… memula tu dia terkejut jugak tapi lelama dia suka agaknya sedap… sambil aku sorong tarik batang aku kat lubang dubur dia tu… sempat jugak la aku tanya…
“sedap ke akak?”
korang tau apa dia jawab? dia kata
” sedap gilerrrr” sambil matanya tertutup.
Sambil aku benamkan batang ke dalam dubur dia… sambil tu jugak aku masukkan jari ke dalam lubang pantat dia… masa nie dia memang stim habis sebab aku dapat rasa air mani dia meleleh kat jari aku… aku rasa malam nie dah 4 kali dia klimaks kot… Aku pun dah nak dekat klimaks tapi aku tahan lagi sebab bontot dia sedap… rugi la bang kalau lepas cepat….
makin kuat aku menyorong batang aku ke dalam lubang dubur dia makin sedap dia kata… so aku pun hentam la kaw-kaw punya… tetiba aku rasa cam nak klimaks… aku memang dah niat dari awal lagi yang aku akan pancut dalam lubang dubur dia so lepas nie akan tercapai la cita-cita aku tu…
kini masa untuk aku klimaks pun tiba… aku terus pancut dalam lubang dubur dia… dia yang dari tadi memang dah banyak kali puas tersenyum memandang aku… aku tanya dia lagi sambil kami berpelukkan
“macamana akak?”
dia jawab
“sebenarnya akak nak kau pancut kat dalam cipap akak sebab laki akak dah lama tak pancut dalam”
aku terus menjawab
“alaaaa… kan kita boleh buat lagi”
dan dia memandang aku dengar penuh bernafsu… Hari tu kami buat sex sampai 5 kali… ye la… mana puas buat sekali… lelabih lagi dapat cipap ngan lubang dubur baikkkkk punyaaaaaaa!!!!

bini abg murad

Ketika ini aku masih memikirkan apa yang perlu aku buat untuk menjelaskan pekara sebenar kepada Abg Murad.Peristiwa pada bulan lepas betul-betul menghantui fikiranku.Aku sudah mengingatkan Abg Murad supaya membetulkan kunci bilik airnya kerana ia tidak boleh dikunci.Ceritanya begini…. Bulan lepas iaitu bulan Mei 1999,aku bertandang ke rumah Abg saudaraku Abg Murad.Dia merupakan anak kepada pakcik aku pak yahya…kami memang rapat.Abg murad bekerja sebagai Akauntan di sebuat firma kerajaan manakala isterinya kak Ana seorang suri rumah sepenuh masa….mereka belum dikurniakan anak. Isteri Abg Murad memang cantik malah,dia adalah antara yang tercantik dalam keluarga kami selain dari Kak leha dan Kak Imah.Dengan tinggi 168cm,bermata bundar,bahu yang tegap dan dada yang mekar memang boleh membuat darah muda macam aku menggelegak!!Tapi aku ketepikan perasaan aku selama ni kerana dia adalah ibarat akak aku.Tapi peristiwa dibulan Mei itu betul-betul diluar sangkaan aku!! Abg Murad outstation pada hari itu….tinggal aku dan Kak Ana sahaja dirumah pada malam itu.Aku ke bilik air untuk mandi,maklumlah kadang-kadang cuaca disini panas dan aku terpaksa mandi malam.Aku tahu pintu sudah tidak berkunci tapi aku fikir siapalah yang mahu masuk lagipun paip air terbuka dan sudah tentu kak Ana tahu aku ada didalam. Sedang aku asyik melayan kesejukan air ditubuhku yang tegap,tiba-tiba Kak Ana masuk dengan menolak pintu bilik air itu.Aku yang sudah biasa mandi telanjang bulat(kerana lebih senang bersih)terkulat-kulat mencari tuala.Mula-mula aku agak marah tapi renungan mata Kak Ana yang lembut berjaya mencairkan aku.AKu bertanya kenapa rempuh semacam je?ade perompak ke? Kak Ana hanya menggelengkan kepalanya sambil tertunduk malu. Mungkin kerana tubuhku yang basah membuatkan dia segan….Aku mula nakal dengan sengaja menegangkan konekku agar timbul dari dalam tualaku.ternyata usahaku mudah kerana Kak Ana memang sesuai sebagai modal melancap.Mata Kak Ana mula menjeling butuhku yang mula mencanak naik….aku cuba berlagak malu-malu dengan berpusing perlahan sambil menceduk air.Aku fikirkan dia sudah keluar kerana malu dan timbul penyesalan dalam hati aku kerana membuatnya begitu,kalau dia cerita dengan Abg Murad aku tak pasal-pasal kena halau…..namun apabila aku berpaling Kak Ana masih dihadapanku tanpa seurat benang!! Aku pun tak sedar bila dia menelanjangkan dirinya!Aku mula tak keruan,darah mudaku mula panas…aku masih teragak-agak samada mahu menerkam atau lari!Tapi senyuman Kak Ana menjadikan aku gelisah…..akhirnya aku nekad…aku kata dalam hati “kalau ini yang dia mahu,aku mesti menunaikannya!!”Lalu aku terus melondehkan tualaku dan memeluk Kak Ana yang berdiri dihadapanku.Aku memeluknya dengan erat dan meramas-ramas daging punggungnya sambil menjlat lehernya yang gebu.Kak Ana menggeliat kegelian sambil tangannya yang lembut membelai mesra kepala butuhku,tindakan ini membuatkan lututku menggigil kesedapan!Aku memangku tubuh Kak Ana dan mendukungnya sambil lidahku memainkan putingnya yang berwarna merah jambu kecoklatan….Kak Ana mula ketawa kecil sambil mencium rambutku yang basah.Aku sudah tak boleh tahan lagi….aroma puki wanita sudah mula menusuk-nusuk kedalam hidungku…..akhirnya aku dukung Kak Ana ke luar bilik air lalu menuju ke biliknya.tak sangka gelanggang yang selama! ini milik Abg Murad kini menjadi milikku!!Buah dada Kak Ana yang selama ini terbalut kemas kini jelas dihadapan ku….Kak Ana hanya diam memerhatikan aku,menunggu tindakan aku yang selanjutnya….buah dada yang montok dan segar ini kini menjadi hidanganku dimalam ini!Aku melurutkan lidahku dari leher Kak Ana ke belahan dadanya…dengusan manja jelas kedengaran ditelingaku.Aku memainkan putingnya kekiri dan kekanan dan dari respon Kak Ana jelas dia menyukai perbuatan itu.Kak Ana mula bersuara dan suaranya jelas mahukan lebih dari yang aku persembahkan…aku mula melurutkan lidahku keperutnya dan lidahku kumasukkan kedalam pusatnya….lidahku digentelkan didalam pusatnya hingga dia menggigil kesedapan….aku mula gian,bau puki mula dicari….jariku mula mencari mutiara milik wanita ini…kubasahkan jariku dengan lelehan air mazi yang keluar dari puki Kak Ana dan digentelkan pada biji kelentitnya yang sedang bengkak kemerah-merahan!Aroma puki Kak Ana kujilat dan Kak Ana mula m! emegang kepalaku sambil menurunkannya ke belahan pantatnya yang mula merekah…perlahan-lahan pukinya kucium dan lidahku dimasukkan perlahan-lahan dicelah-celah belahan alur itu….ternyata punggung Kak Ana yang bergerak kekiri dan kanan itu melambangkan kesedapan yang tidak terhingga pada dirinya dan Kak Ana hingga dia menjerit menyebut namaku…mujurlah hanya kami berdua dirumah itu. Setelah habis kuteroka lembah nikmat kak Ana,aku mula ganas…aku tujahkan batangku ke mulut Kak Ana pada mulanya dia mengelak tapi aku memaksanya hingga Kak Ana terpaksa mengalah dan dia mula menjilat kepala butuhku perlahan-lahan!kami akhirnya dalam posisi 69 dimana aku menjilat biji kelentitnya dan Kak Ana mengolom batangku yang gagah.Setelah aku mula puas hati aku mula bangun dan menyuruh Kak Ana menungging.Kak Ana dalam posisi seperti sujud dan aku mula menggeselkan batangku pada belahan pukinya setelah 1 minit aku menggesel dan Kak Ana mula mengerang kesedapan aku menujah masuk batangku sedalam-dalamnya….aku biarkanya terendam selama 1 minit dan sambil itu aku meramas buah dada Kak Ana dari belakang….dia ternyata amat menyukai kelakuan aku itu…setelah lama terendam,aku mula menyorong keluar masuk batangku dan aku lihat kak Ana menggeliat kesedapan sambil jarinya menggentel biji kelentitnya agar cepat klimakz!!Setelah puas dengan posisi Doggie,aku beralih kepada posisi perempuan dibawah. Apabila batangku terbenam dalam bibir faraj Kak Ana aku terus merebahkan badanku ke badan kak Ana Sambil punggungku bergoyang-goyang atas bawah kiri dan kanan….mulut Kak Ana kukucup dan semua erangan kesedapan terbenam dalam mulutku…tangan aku meramas buah dada dan putingnya….aku dapat rasakan suatu cairan panas mula membaluti batangku dan aku yakin Kak Ana sudah klimaks dan aku mempercepatkan dayungan agar aku juga klimaks…namun setelah klimaks,Kak Ana menolak aku…aku fikirkan dia sudah tidak mahukan aku lagi setelah puas dengan adengan tadi tetapi rupanya dugaan aku meleset!kini Kak Ana pula diatas aku sambil menggoyangkan punggungnya kekiri dan kekanan sambil membuat suara manja agar aku cepat klimaks…..aku dapat lihat dengan jelas bagaimana konekku dengan lancar memasuki lembah nikmat Kak Ana….terowong yang selama ini diterokai oleh Abg Murad kini dimajukan oleh aku…satu panorama yang indah dan bunyi yang terhasil dari pertembungan cipap kak Ana dengan pe! haku ibarat muzik yang indah…suara erangan Kak Ana menambahkan kelunakan muzik itu! Setelah 10 minit proses pilling dilakukan aku mula merasakan ade suatu cairan hangat dalam saluran kencingku!cepat-cepat aku mengeluarkan konekku dan memancutkannya didada Kak Ana sambil diperhatikan olehnya…ternyata wajahnya puas dengan asmara yang baru sahaja dilakukan…aku mula merebahkan tubuhku ke tubuh kak ana sambil berbual dengannya….rupanya selama ini dia memang meminati tubuhku yang tegap dan sasa ini…cuma dia malu untuk meluahkannya pada aku…aku akur aku memang antara saudara lelaki yang tampan dalam keluarga kami….setelah itu kami tertidur sama-sama dalam selimut dan esoknya kami berlagak seolah-olah tiada ape-ape yang berlaku malam tadi. Kini aku mula rasa bersalah pada Abg Murad….aku harap rahsia ini tetap tersimpan demia kerukunan rumahtangga mereka.

cikgu disiplin

Kat sekolah aku ada seorang cikgu disiplin, Cikgu Roziah namanya. Cikgu Roziah ni adalah dalam umur pertengahan, taklah cantik sangat, kira oklah. Pakaiannya pun bukanlah menarik sangat, standard la pakai baju kurung ngan tudung. Kita orang dengar Cikgu Roziah ni janda. Agaknya pasal tu lah dia ni garang sangat kot. Aku ni bukanlah pelajar yang bermasalah tapi tak jugak baik sangat, biasa-biasa jer. Low profile la katakan.

Satu hari ni aku pinjam majalah ‘blue’ ngan CD blue dari member aku. Jadi masa lunch time tu, aku dengan dua orang member tengah kusyuk membaca sampai tak perasan lak Cikgu Roziah ni lalu kelas. Dia masuk dan terus jerit, “Woi! Budak-budak buat apa tu hah? Apasal tak turun?”

Member aku dua orang terus cabut. Binawe betul. Tinggal aku sorang-sorang. Aku kelam kabut nak sembunyikan majalah tu. Last-last aku letak je kat dalam laci meja aku. Cikgu Roziah dah berdiri dekat meja aku. Dia merenung tajam ke arah aku.

“Buku apa awak baca tadi tu? Bak sini.”

Aku senyap. Otak dah jam, tak tahu nak cakap apa. Cikgu Roziah pun terus selongkar meja aku. Habis kantoi aku, dengan majalah dengan CD skali dia jumpa.

Cikgu Roziah membelek majalah tu, mata terbeliak melihat adegan-adegan lucah kat dalam majalah tu. Air muka dia berubah, macam takde perasaan pulak aku tengok. Cikgu Roziah suruh aku bangun dari tempat duduk ku. Aku tunduk ke bawah, batang aku masih keras lagi lepas tengok majalah blue tadi, malu pulak aku nak bangun.

“Bangun cepat!” Dia menempik.

Aku berdiri dengan perlahan menggunakan kedua tangan aku untuk cover batang
aku yang tengah stim.

“Apa kau pegang-pegang tu hah? Turunkan tangan!” Marah Cikgu Roziah lagi.

Dia mengangkat tangannya seolah-olah nak memukul tangan ku. Aku cepat-cepat turunkan tangan ku. Tangan Cikgu Roziah terberhenti beberapa inci dari batangku yang tengah keras.

Tiba-tiba, apa yang terjadi selepas tu, aku betul-betul terkejut. Dia usap-usap plak batang ku. Aku pulak yang terbeliak menengok, tertelan air liur aku dibuatnya. Dia menggenggam batangku dan tangannya yang sebelah bergerak ke zip seluar ku. Tapi dia berhenti. Dia tengok muka aku yang tengok terperanjat beruk.

“Awak lepas tamat kelas hari ini jumpa saya kat dalam bilik saya,” dia bercakap dengan nada yang perlahan.

Lepas tu dia ambik majalah tu serta CD dan langsung blah dari bilik kelas aku. Aku tergamam. Lepas lunch kelas sambung semula. Otak aku langsung tak boleh concentrate. Aku asyik terfikir tentang Cikgu Roziah. Betul ke apa aku tengok tadi? Member-member aku yang lari tadi buat tak tahu jer.

“Krringgg!” Loceng sekolah berbunyi. Aku kemaskan beg aku dengan perlahan. Otak aku masih blur. Aku jalan dengan perlahan ke arah bilik guru. Macam-macam perasaan dalam hati aku. Takut, risau, saspens gila.

Nak dekat bilik guru aku teragak-agak nak masuk. Nak larikan diri pun terasa jugak. Cikgu-cikgu lain semua dah balik. Tapi lampu kat dalam bilik Cikgu Roziah masih on lagi.

Aku beranikan diri, pasrah dengan apa saja hukuman yang akan diberikan. Aku ketuk pintu dia dengan perlahan. Takde respons. Aku buka pintunya dengan perlahan. Cikgu Roziah tengah mengadap komputernya. Dia ternampak aku dan suruh aku masuk dan duduk di kerusi. Bila aku duduk, dia bangun dan mengunci pintu biliknya.

“Uh, cikgu, saya…” kata aku dengan perlahan.

“Nanti dulu, saya nak awak tengok ni,” kata Cikgu Roziah.

Dia duduk di kerusinya dan memanggil saya berdiri di sebelah kerusinya. Di skrin komputernya terpapar aksi dari CD blue yang dia ambik tadi. Aku terdiam, mata aku terpaku pada skrin melihat pelakon wanita mengerang apabila pelakon lelaki membenamkan batangnya yang besar itu kedalamnya.

Batang aku pulak nak mengeras. Aku cuba cover tapi tangan Cikgu Roziah menepis tangan ku dan dia mula mengusap-usap lagi batang aku. Dia tak berkata apa. Lidahnya menjilat bibirnya.

Agaknya dia ni dah tak tahan lagi kot. Dia terus membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batangku dan mula menjilat kepalanya. Turn aku pulak mengerang. First time aku rasa begitu sedap sekali.

Cikgu Roziah mula mengulum batangku sehingga ke pangkalnya. Fuuh best giler! Selepas beberapa minit dia menghisap batang aku, aku terasa macam nak terpancut.

“Cikgu, saya nak dah terpancut dah ni!”

Sejurus itu air mani aku terpancut-pancut keluar dalam mulut Cikgu Roziah.

“Aaaaaahh…” aku mengerang keseronokan.

Aku tengok Cikgu Roziah telan semua air mani aku dan menjilat kepala zakar aku sampai kering. Dia tersenyum lebar. Dia suruh aku melutut. Dia berdiri dan membuka kancing skirt kurung dia dan biarkan ia jatuh ke pergelangan kakinya. Dia mengangkat blaus kurung dia, mendedahkan seluar dalamnya.

Aku tolong dia tarikkan seluar dalamnya. Aku nampak dah basah sikit. Aku tengok cipap dia, lebat dengan bulu, macam ada lendir sikit keluar. Bau dia lain macam, high aku dibuatnya. Tanpa disuruh aku terus mula menjilat cipapnya macam aku tengok dalam CD blue. Dia pulak mengerang. Dia memegang kepala aku dan menekankan aku kat cipap dia.

“Ooohh aaaahh ye jilat cipap cikgu, awak memang pandai,” kata Cikgu Roziah .

Sambil aku menjilat cipapnya aku memasukkan jari aku sekali.

“Aaaah aaah sedapnya! Cikgu dah tak tahan ni!” Dia suruh aku berdiri, dan dia pula duduk di atas kerusinya. Dia mengangkang luas dan cipapnya yang basah ternganga, memanggil batang aku yang dah keras balik.

Aku membuka seluarku tetapi baru sampai pergelangan kaki jer, Cikgu Roziah memegang batang aku.

“Cepat, masukkan dalam cipap cikgu, cikgu tak tahan dah ni!” merayu Cikgu Roziah.

Aku terus memasukkan batangku dalam cipapnya.

“Oooooh sedapnya, cikgu lama tak rasa!” kata Cikgu Roziah.

“Uuhh saya pun rasa best cikgu” kataku.

Aku mula menghenjutnya.

“Ooooh yes! Ooooh yes!” kata Cikgu Roziah berulang kali.

Nikmatnya! Selepas nak dekat 10 minit aku mendayung, Cikgu Roziah menjerit, “Aaaaaaah!” dan mendakap aku dengan kuat.

“Kenapa cikgu? Cikgu ok ke?”

“Ya cikgu ok, Ok sangat, cikgu dah sampai dah,” katanya.

Dia memberikan aku senyuman.

“Awak masih keras lagi ke? Awak baring ye, biar cikgu pulak kat atas.”

Aku mengangguk dan baring dilantai. Batang aku menegak, licin dengan kebasahan cipap Cikgu Roziah. Dia dengan perlahan memasukkan batangku dalam cipapnya dan duduk di atasku.

“Oooh…” katanya sambil mendongak kepalanya.

Tangan ku menyeluk ke dalam blausnya dan meramas teteknya.

“Aaah nakal anak murid cikgu ni,” katanya dengan manja.

Cikgu Roziah mula menghenjut. Aku menutup mataku dan menikmati perasaan bagai syurga di dunia tu. Tak lama kemudian aku rasa nak terpancut lagi.

“Aaah cikgu saya nak terpancut lagi ni,” kataku.

“Pancutlah sayang, pancut dalam cipap cikgu” kata Cikgu Roziah.

Aku pun terus memancutkan air mani.

“Aaaaaah cikgu bestnya!”.

“Aaaaah…” balas Cikgu Roziah.

Dia mencium leherku dan dadaku dan dengan perlahan dia bangun dan keluarkan batangku dari cipapnya. Lepas tu dia mengemaskan dirinya dan memakai balik skirtnya. Aku pun pakai balik seluarku.

Cikgu Roziah suruh aku rahsiakan perkara ni. Aku hanya mengangguk kepala ku. Dia memulangkan majalah dengan CD aku dan membisik dalam telinga aku, “Nanti kalau awak nak, awak datang jer jumpa saya ok”.

Saya pun senyum dan mengangguk lagi. On the way balik tu, aku happy giler, aku
dapat fuck cikgu aku. Best giler!

Sekarang ni aku selalu fuck Cikgu Roziah, dan tiap kali mesti dia nak lagi! Bye geng, Cikgu Roziah panggil aku lagi!

pah teman sekerja

Kejadian ini berlaku empat tahun yang lalu. Ketika itu aku masih bekerja bersama dengannya sebelum aku ditukarkan ke tempat lain. Pah merupakan seorang isteri orang yang cantik lagi sedap dipandang dan disukai oleh pekerja yang lain.

Aku merupakan seorang lelaki yang dipercayai oleh Pah dan merupakan tempatnya mengadu. Kami berdua bebas bercerita mengenai sebarang hal termasuk mengenai sex memandangkan beliau sudah berkahwin dan begitu juga dengan aku.

Kami sering bergurau dan kekadang tu sehingga menyentuh tubuh badan masing-masing. Namun perlakuan kami berdua hanyalah sebagai kawan yang karib dan tidak terlanjur dari itu. Aku juga mengenali suaminya. Kebiasaannya apabila suaminya sibuk, maka akulah yang akan menghantarnya pulang.

Suatu petang suaminya menalipon Pah menyuruhnya pulang sendiri memandangkan beliau terpaksa pergi ke KL dengan segera kerana urusan penting. Lalu Pah meminta aku menghantarnya pulang.

Ketika tiba di rumahnya hujan mulai turun. Pah mempelawa aku masuk tetapi aku menolak. Aku takut dipandang serong oleh jiran-jirannya.. tetapi memandangkan jiran-jirannya juga mengetahui tentang keakraban aku dengan keluarganya.. jadi akhirnya aku pun terima pelawaan Pah. Kebetulan, adiknya yang tidak bersekolah turut berada di rumahnya.

Pah menyuruh adiknya membuat air untuk aku sementara beliau pergi mandi. Selepas menyediakan air untuk aku, adiknya, yang bernama Zeti terus masuk ke biliknya menemani anak saudaranya yang sedang tidur. Zeti ni berumur lebih kurang 12 tahun, dia kanak-kanak spastic. Dia seorang pendiam dan pemalu, serta suka duduk memencilkan diri.

Sebelum ke bilik mandi, Pah menghampiri aku untuk memastikan minuman sudah disediakan. Aku terpegun melihat keadaannya yang berkemban, yang menampakkan tubuh badannya yang putih gebu dan montok. Seperti biasa aku bergurau dengannya dengan menyatakan tubuhnya sungguh mengiurkan sambil aku menampar punggungnya. Pah ketawa seperti selalu dan beredar ke bilik mandi. Di dalam hatiku hanya Tuhan saja yang tahu.

Hujan masih lebat.. Pah sudah selesai mandi. Dengan berpakaian kain sarong batik dan T-Shirt, beliau datang kepadaku. Kami memulakan perbualan dan selepas seketika aku meminta izin untuk pulang memandangkan hari dah hampir malam.. Pah menyuruh aku duduk lagi.. lalu aku bergurau yang aku dah tak tahan melihatnya berkemban tadi.. jadi aku nak balik segera untuk buat projek dengan isteriku. Pah ketawa melirik lagi manja. Dalam gurauan aku berkata kepadanya, kalau tak bagi aku balik.. kenalah bagi aku romen dia..

Sebagai seorang kawan yang selalu bergurau berlebihan.. Pah mencubit aku sambil memberikan tanda, tunggu sekejap. Pah beredar ke bilik anaknya yang sedang tidur bersama adiknya.. kemudian Pah kembali datang lalu berkata “Ok… betul U nak romen I.., tapi bersyarat..” sambil menunjukkan isyarat jarinya “Setakat romen aja..tau..”

Aku pulak inginkan kepastian, maklumlah selalu bergurau.. “Okey, kalau gitu, jom ke bilk U..”, dengan selamba aje Pah menarik tangan aku ke biliknya. Aku mula gemuruh, maklumlah aku belum pernah buat perkara yang tak senonoh dengannya .. Raba tu biasalah.. Di dalam bilik aku cepat-cepat menanggalkan bajuku.. kononnya serius tetapi ternyata Pah tak mengendahkan.. Nampaknya peluang aku nak lebih daripada raba kali ini..mungkin berhasil.

Aku cuba menanggalkan kainnya.. “Op..op..” Pah bersuara.. “Ingat… Romen Saja Tau”..fahamlah aku.. cuma ringan-ringan saja yang dia bagi.. Namun aku tetap terima.. dan juga berazam. Aku mula memainkan peranan aku … Aku cium pipinya dan selepas itu tengkoknya.. Pah mengeliat kegelian.. Aku menolak Pah ke atas katil.. dan kami bergelut, menggomoli sesama kami, kini aku berada di atasnya.. Aku hanya mampu bercengkerama sambil meramas buah dadanya yang segar bugar itu diluar bajunya.. Pantatnya, belum sempat aku jamahi..

Lama kelamaan.. kejantanan aku dah bangun sakan..”Pah.. U kawan baik I kan?” ” Bagi la can I romen U tanpa pakaian.. Nak sangat I tatap tubuh U yang gebu nih.. Tak kan U tak percaya kat I”.. aku mula mengayat..

“Hmmm… …OKlah.. tapi tak aci bukak semua. Tubuh ni… ada tuannya… lagi pun malu lah I… nak berbogel depan U” “Tapi…Ingat, janji U, nak romen aje…” katanya, sambil mata Pah kelihatan layu dan kuyu sedikit, mungkin kerana sudah berasa berahi dan bernafsu.. Hujan di luar pulak semakin rancak mencurah-curah..

Tanpa membuang masa aku membuang pakaiannya.. baju-T dan kain sarongnya.. Pah tak bagi aku menanggalkan coli dan seluar dalamnya. Hatiku berkata, tidak mengapa, masa masih panjang. Aku pulak menanggalkan semua baki pakaian aku. Kini terserlah di depan mata Pah.. susuk tubuh aku yang berbogel. “Ehh.. kenapa U bogel semua…, hiiee.. dah keras…” kata Pah, takkala melihat batang aku yang keras mencodak. “Pah… ini saja yang I ada… Pah” “Hei… tak sangka keras mencodak… U ni nak rogol I ke?..” kata Pah lagi. “Dak aih…” balas aku. “Ingat… romen aja… tau.., eih… U pakai la
seluar dalam U balik. Gerunlah… I tengok..” ujar Pah. “Gerun ke… geram..” pendek balas ku. “Dak aih.. Pah, batang I ni sakit sangat dalam seluar yang makin ketat ni… jadi biarlah I bogel..” balas aku.

Aku terus mengusap bahu dan pipi Pah. Aku cium dahi Pah. Pah buat-buat tak endah tapi matanya melirik memandang batang aku yang sedang keras mencodak. “Ingat.. luar aja..tau” kata Pah lagi. “Okey.. ok.. lah” balas aku pulak. Tanpa berlengah kami terus bergelut dan bergomol kembali sambil aku menempelkan batang aku ke mana-mana bahagian tubuh Pah. Tubuh Aku dan Pah kini erat berpelukkan. Sesekali, tangan Pah menepis batang aku. Geli katanya. Tapi aku masih sabar menanti waktu yang baik untuk memenuhi azamku terhadap Pah yang gebu ni.

Aku terus memainkan peranan.. meraba, menggosok tubuh Pah sambil aku geselkan batang aku pada tubuh Pah. Lama kelamaan, Pah mula merelakan tindihan dan asakkan batang aku yang berada diluar pintu cipapnya. “Hey…kerasnya batang U nih..” ujar Pah sekali sekala. Tapi aku buat dak saja. Batang aku masa tu betul-betul berada dicelah permukaan cipapnya yang masih berlapik. Aku dapat merasa cipapnya yang kenyal dan kelembabpan pantiesnya masa menahan asakkan aku. Disaat itu, tiada masa untuk menyesal lagi. Aku pun mula perlahan-lahan membuka kancing coli Pah. Pah cuba menahan tangan aku sambil merengek manja. Tapi bila lidah aku mula menjilat permukaan dada Pah dan terus mencuri cari bahagian putingnya, Pah bagaikan mengalah. Beberapa kali aku kopakkan kelopak ‘cup’ colinya dan cuba isap putingnya sambil menggigit manja, Pah mula memberi reaksi bernafsu dan merengek. “Pah.. bagi I bukak coli U ni, ..sedap sungguh I tengok puting U nih…

Geram lah.. I..” tanpa menunggu izin dari Pah, tangan aku dah mula bergerak kebahagian belakang tubuh Pah dan mencari-cari butang kancing colinya. “Haaghh.. Luar sajalah.. ayang..” dengus Pah.

Tapi tangannya tidak menepis. Aku terus mengusaha kancing coli Pah sambil lidah aku menjilat dan menyedut pangkal dada dan tengkuk Pah. Sesekali aku terus menjilat dagu dan mencium Pah. Pah menggolek sikit badannya. Wah.. ini sudah baik, kata hati ku. Aku terus rentap tali bra Pah dan menggomol tubuh Pah. Kini coli Pah dah terlerai. Aku mencium colinya sambil menyedut keharuman bauannya. “Emm.. harumnya.. mesti buahnya ranum dan enak..” “Arrhhh..” balas Pah.. Aku terus menyembam muka ku tepat ke puting susu Pah dan terus menjilat dan mengulumnya. Puting Pah semakin berketul dan keras. Sambil isap dan sedut, tangan aku tak leka meramas dan mengenyalkan
buah dada Pah. “Aauuw… perlahan.. lah.. sakit …ayang..” “Macam tak pernah jumpa tek lah … ayang nih…” “Hurrgg.. geram Pah… geram.. buah dada U ni ranum dan kenyal..lah…, heermmm”

“Best sungguh…” jawab aku dengan sungguh bernafsu. Konek aku pulak tak renti-renti menyodok sasarannya. “Arrhh.. ohh… perlahan lah.. sikit.. nanti lebeh hak suami I nih..” tegur Pah. “Hheemm.. untungnya tuan tubuh nii..” “Kalau hak I, I mesti
tidur celah gunung ni setiap hari.. heiiihhh.. bestnya…” sambil meramas dan menggenggam penuh isi dada Pah. “Kenyal dan berspring…” kata ku lagi. Pah tersenyum melerek dari pujian kata-kata aku tadi. Aku terus menyembam muka dan menjilat disekitar permukaan puting Pah. “Pah, puting U nih lagi besar dari puting bini I la.. Pah..” “Warna pink muda pulak tuh.. nih buat I geram.. sangat nih..”usik aku. “Urghh.. argh..” dengus siPah. “Iishhh… sedaapp.. la ayang, sedut… kuat sikit..” balas Pah. “Dak aih, tek u kenyal dan gebu sungguhhh… balas aku. “Kalau boleh mau I bawak balik sekali” ujar aku lagi. Pah terus mendesis dan mendengus tak karuan dari nyonyotan aku. Setelah sekian lama, aku perhati nafas Pah makin tak keruan. Kejab tinggi dan cepat, kejab menghela melepaskan nafasnya. Matanya makin kuyu.

Tanganya tidak menentu arah, meramas tebing bantal dan sekali sekala meramas kasar rambut aku. “Pah.. suami U jilat tak cipap U?” soal aku.. “Heeerhhh… huhh… hmm..ayang…” “Kenapa ayang nak tau..?” “Dak la… I teringin sangat nak rasa air burit U..” sambil menjawab, aku mengalih tangan aku meramas cipap tembam Pah. Jari aku mula mengorek-gorek dicelahan panties Pah. “Arrrghhh… jangan.., jangan…
ayang…” keluh Pah. “I nak jilat aja.. bagila… I masukkan lidah I nih..” kata aku.. “Jangan ayang… I takut kita telanjur…” kata Pah.. Aku terus mencium
mulut Pah sambil tangan aku terus pula, meramas kasar isi punggung Pah. Aku ulurkan lidah aku kedalam agar Pah dapat merasa lidah aku yang besar dan kasar meronggai segenap isi mulutnya. Pah mendengus tapi membalas kembali pagutan mulut aku dengan menarik lidah ku dengan lidahnya yang lembab dan suam. Tangan aku yang sebelah lagi beredar kebawah dan melurut turun sedikit kain seluar dalam Pah. Pah menahan tanganku tapi tidak sekuat mana pun. Aku merancakkan ciuman dan menyedut setiap hamburan nafas Pah hingga dia tercungap-cungap. Setelah aku lihat Pah sedikit letih, aku membangunkan badan aku. Aku menarik turun seluar dalam Pah.
Kainnya yang lembut bagaikan terkoyak sedikit, akibat ketidak relaan Pah
mengangkat punggungnya. Pah lemah dalam menentang tindakkan aku. Setelah terlurut kebawah, aku meramas kawasan larangan Pah. Pah berdesis dan cuba melarang. Tapi jari aku lebih pantas. Aku mencuit lubang burit Pah seketika. Basah dan suam. Dalam ketika aku melurut jari aku dicelahan cipapnya, aku menyentuh bahagian biji kelentit Pah. “Arrrhh.. jangan…ayang.. jangan…” Selepas mencuit, aku masukkan jari kemulut
aku… “Eemmm… sedapnya… lazat lah Pah..lemak berkrim..” usik ku.

Pah termanggu dengan tindakkan aku. Aku pun terus menghujam muka
aku kedada Pah kembali. Perlahan-lahan aku menurun dari dada, ke
perut Pah. Pah meramas dan menarik rambut aku dengan kasar.
Agaknya cuba membantah. Tapi aku teruskan juga hinggalah.. hidung
aku betul-betul berada diatas permukaan cipap Pah. Setelah dihembus sekali dua, udara lembab
hidung aku pada cipapnya, aku meleretkan lidah aku pada belahan cipap Pah. “Oohhh… ayang….”
dengus Pah. Pada ketika itu, aku tahu, tiada lagi jalan untuk berpatah balik. Aku pasti, Pah juga
berhajatkan sentuhan dari lidah aku yang dah bagaikan keras terhunus. Aku mengoyak sedikit
kangkangan paha Pah, tapi gagal oleh tampangan panties Pah. “Pah… angkat punggung U sikit..”
peliknya, Pah menurut aja kali ini. Batang aku berdenyut sekali dua, sambil membayangkan impian
merasai burit Pah sebentar nanti.
Selepas seluar dalam Pah aku leraikan, aku mula membuka bibir cipap Pah. Tiada lagi bantahan.
Cahaya lampu yang samar dan kilauan kilat yang sabung menyabung menampakkan aku kebersihan
dan putih gebu lubang cipap Pah yang seperti berkilauan dari percikkan air mazinya. Bulunya halus,
nipis, tidaklah tebal dan berserabut. Isinya tembam dan kenyal. Dilubang cipapnya bersinar dan
menampakkan bagai ada mutiara diapit oleh isi-isi yang bewarna kemerahan muda. “Iiihh..iihhh…
cantiknya burit U Pah..” lalu aku terus jilat dan kulum. Aku sedut seperti menyedut isi ketam atau siput
sedut. Aku menggigit halus kelopak isi cipapnya bagaikan mengenyal makan isi udang. Aku larutkan
lidah aku kedalam lubang burit Pah, dan mengunyah disekeliling, bagaikan mengunyah ‘cuing gum’.
“haargghh… ooohhh…, …iiishhhh… issh..” keluh dan rengek Pah. Pada raut wajahnya terdapat
kekerutan sedikit, namun tiada tentangan dari Pah. Aku mengambil seluar dalam Pah dan sekali lagi
mengusik dengan mencium baunya. “Hmm… sungguh menyelerakan…” kata aku singkat. Mata Pah
menguyu. Buat beberapa ketika, aku melakukan tugas kesukaan aku menjilat dan mengulum biji
kelentit Pah, sambil jari aku menjolok sarang G-nya. Burit Pah aku kerjakan bersungguh-sungguh.
Sekali sekala, tangan kasar aku mengepam dan meramas tetek Pah dengan geram.
Agak sekian lama juga, setelah aku mengusik Pah beberapa kali hingga
ketahap yang agak Pah merelakan dan hendak kesampaian, aku berhenti
untuk menukar aturcara. Pah bagaikan tidak suka dengan perbuatan aku tu.
Tapi aku perlu memberi permainan yang paling memuaskan buat kami di
pertembungan yang pertama kali ini. Akhirnya Pah tewas dan mengelinjang
kesampaian, hasil dari jilatan dan tusukkan jari aku. Kini tibalah giliran aku
untuk menuntut kenikmatan. Aku naik atas badan Pah setelah nafasnya reda sedikit sambil menggeselkan batang aku kepermukaan cipap Pah. “Aarrhh…”
Pah mendesah. Aku capai seluar dalam Pah yang berwarna krim dan
mengelap basahan dimuka dan bibir aku. “Errmm.. lazatnya.. air U..” Aku naik
keatas dan cium Pah dengan mesra. “Pah… U puas..tak..?” soal aku. Pah tak
menjawab cuma menghelakan nafasnya. Tapi aku tahu Pah sedang menanti
dan pasti mahu merasa adengan seterusnya. Aku membuka kangkangan
Pah sedikit demi sedikit dengan kaki aku dan meletakkan batang aku, betul-
betul menungkat pada bahagian bawah bijik kelentit Pah. Aku menujah sedikit demi sedikit kedalam
burit Pah. “Arrghh…” keluh Pah. Setelah batang aku betul-betul berendam, aku bertanya,
“Pah…Pah…kita dayung sama-sama, ya sayang…?” “Hmm… tapi pancut kat luar yaa…ayang..”
jawab Pah lemah. “Hhaa.. Okey…” Aku pun terus mengasak dan menujah batang aku perlahan-lahan
sambil meningkatkan tempo..tusukan… Air cipap Pah semakin bertambah basah. Burit Pah cukup
ketat, liat aja masa aku menarik batang aku keluar, “Iiihh… sedapnya… Pahh…” dengus aku.
Selepas tempoh 10 minit kami kemuncak bersama tapi aku lepaskan air aku diluar. Cuma aku masih
dalam pelukan Pah…Kami kepenatan sambil menghembus kelegaan. Batang aku yang masih belum
lega dari keras, aku rendamkan kembali dalam cipap Pah, menghayati kemutan-kemutannya yang
terakhir. Rasa geli dan nikmat, bagaikan hendak mendayung lagi. Tangan ku masih menggenggam
dada empuk Pah. Habis basah badan kami berpeluh, menikmati kelegaan dari persetubuhan tadi.
Pah kemudian bangun untuk kebilik air bagi mencuci. Aku hanya menatap rupa bentuk badan Pah
yang melenggok tika berjalan. Setelah Pah sampai semula, “Hheemmm … kata nak romen aja..
tadi…?” usik Pah tersenyum. “Pah … kemut U best sangat la tadi…I rasa puas sangat, rasa macam
nak lagi.” Jawab aku. “Ha..ha.. dah..dah… I dah bagi can sekali, jangan nak melebih-lebih…” jawab
Pah sambil menjeling manja. “Tapi .. Pah… burit U memang best sangattt…, tak pernah I rasa
sehebat ini ….” “Ala .. biasa aja la… sayang..” kata Pah lagi. “Dak… tengok nih.. masih berdenyut lagi
rasa batang I” kata aku sambil aku menggenggam balak aku. Pah turut memandang. “Aahh.. dah..
la…” jawab Pah cepat. “Betul Pah, tengok ni.. masih..karan lagi nih…” tegas aku. “Hiisshhh… nafsu
apa U nihh…” balas Pah.
Dikala itu, aku terpa bangun dan memeluk Pah… dan kami bergomol lagi. Pah cuba meleraikan
pelukkan aku.. tapi tidak berhasil. Kami kemudian berkucupan semula. Hangat kembali bibir Pah yang
tebal dan lembut itu. Bibir Pah cukup bergetah. Aku menggesel batang aku yang sudah keras kembali
kearah tundun Pah. Tiba-tiba Pah menggenggam batang aku dan meramas geram. “Heh…
Kerasnya… ayang..” “I tak pernah impikan sekeras ini… dahsyat la tanduk U nih…” ujar Pah padaku.
Aku menggigit cuping telinga Pah sambil tangan aku meramas-ramas punggung Pah. Pah
mengdengus cuba menghela nafasnya cara biasa. Aku kemudian mencepung lalu mendukung Pah.
Pah memaut aku erat. Kemudian dia membetulkan kedudukannya dengan mengapit pinggang aku
dengan kangkangan kakinya. Kami berpeluk erat dan bercengkerama dalam keadaan berdiri. Aku
turunkan ketinggian badan Pah agar tundunnya berada betul-betul diatas batang konek aku yang
terhunus keras macam tanduk kerbau. Sekali dua mencuba, batang aku kembali menyelinap kedalam
lubuk cipap Pah. Zuk.. masuk “Aauww.. arrghh..” Pah mendengus dan mengisip. Pah mengetib
bibirnya dengan lidahnya. Aku terus mengepam Pah dalam keadaan berdiri. Terasa kemas
kemasukkan batang aku dihenyak oleh apam empuk Pah. Dalam 2 minit, aku merebahkan Pah di
atas katil. Aku minta Pah berposisi menunggeng kali ni. Pah turut saja, menonggekkan bontotnya
kearah aku. Aku meramas daging lembut dibontot Pah dengan menamparnya sekali sekala agar Pah
boleh merasa dirinya kini bagaikan hamba seks aku. Pah mengerang lembut dan meminta aku jangan
bertindak sedemikian. Aku kemudian berundur sambil tunduk merendahkan
diri. Aku hulurkan lidah aku pada lubang pantat Pah dan aku jilat sambil
menyedut bijik kelentitnya dari hala belakang. Pah merengek kuat sedikit.
“Ooh..arrgh..” Sekali sekala, aku libaskan hujung lidah aku hingga melewati
lubang jubur Pah. Pah cuba mengenjak kedepan tapi tangan aku menampan
tahan. Pah mengeliat sedikit sambil menahan geli. “aarrhh…. jangan disitu…
geli…” tapi aku mengusik lagi sekali sekala, hingga Pah mula mengerang
pulak kini. Sambil aku menjilat dan menyedut, aku masukkan jari hantu aku kelubang Pah
dan mengorek sekali lagi bahagian G-spotnya. Pah merengek lagi. “Ayang…
dah..daahh…, masuk…laahhh… sekarang…” aku masih tak mengindah…buat
beberapa ketika, hinggalah… “..arrh.. ishh.. ayang…. cepattt…laaa….”
manja suara Pah merayu. Aku kemudian, bangun. Aku usapkan dua tiga kali
batang pelir aku. Kemudian aku pegang isi punggung Pah dan aku rapatkan
batang tanduk kerbau aku ke permukaan lubang cipap Pah. Aku gesel-geselkan pada permukaan lubang cipapnya sambil menyentuh biji kelentit Pah, untuk membasahkan kepala
takok aku dengan air cipap Pah. Pah menghulurkan tangannya dari bawah perutnya dan mencapai
batang aku. Pah membantu mengusap pelir aku pada bibir permukaan cipapnya. Genggamannya
erat dan kemas, membuat aku lagi berasa ganas. Aku kemudian membongkok sedikit kedepan,
bagaikan memahami kehendak Pah, sambil aku biarkan Pah memandu masuk tanduk batang aku ke
dalam sarong cipapnya. Setelah kepala takok aku berada sedikit dalam permukaan cipap Pah, aku
mula menyorong dan menarik batang aku. Kali ini lebih nikmat, sebab kaki Pah berada dalam situasi
mengepit. Aku mengepam perlahan-lahan, “slow and steady”, sebab aku tau Pah tak
dapat lari kemana lagi kali ini. Aku mesti penangan Pah dengan seganas-
ganasnya kali ini, agar dia tidak melupai nikmat yang bakal ia rasa nanti. Aku
menarik badan Pah merapat kearah aku. Badan Pah melentok sedikit,
membuatkan dirinya lebih menonggek. Cantik dan bersih sungguh rupa bentuk
badan Pah. Putih, gebu dan montok seksi sekali. “Arrghh… Pah… you ni… seksi
sungguhhh…laa…” kata aku “..arrhh… ohh..hhmm..” dengus Pah menahan gelora
tusukan tanduk aku sambil mengetib bibirnya. Aku mengulurkan tangan aku
kedepan dan meramas buah dada Pah yang bergegar. Kini aku menusuk laju sedikit. Pah
mendengus tak berhenti…henti… Aku kuatkan dan lajukan lagi tusukkan aku….
“aarrhh…arrhhh…gghhh…” Aku menarik rambut Pah yang panjang kebahu. Aku meramas dan
memeluknya. Dalam masa Pah sedang merengek dan melayan nafsunya yang kini mula membuak-
buak, aku masukkan jari aku kemulut Pah. Pah menghisap lumat jari aku. Sekali sekala digigitnya
tangan dan jari aku. Aku menghentak laju dan kasar lagi. Pah kini kuat mengerang… sekali sekala
meraung bila tanduk aku masuk rapat kedasar cipapnya. “…aarrhh.. aarrhh… uughh….. ooo…
oohh….” kemudian…. “..laa.. juu… lagi… yang… laajjuuu…lagi…arrhhh….” “cepaattt…. ayang…. I
nak..sampai…dah… arrhh.. oohh…huhhh.” Aku pun terus mengenjut selaju mungkin sebab aku pun
sudah nak kesampaian. “Pah… I lepas…dalammm…yahhh…” “naa…. dalam…. nahh..hh…” belum
habis aku mengerang… Pah mengepit keras batang aku dan mengelepar…sedikit, sambil menampan
pinggang dan menahan pergerakkan aku… “…hhhrrhhhh…aarrhhh…, ….hhugghhh… ooohhhh….,
kejab…… ayang…. arrrhh…” Pah… menahan badai kemuncaknya… sambil cuba mengambil
udara… tapi aku menghentak juga sekali dua… bagai menggenapkan episod kemuncaknya.
“aauww.. arrh.. sat… ayanggg….” “…arrrhhh…” Bila aku lihat Pah dah reda sikit, aku mula merodok
dan mengenjut semula. Menyambung kesedapan yang tercicir sebentar tadi. Kali ini aku menyerang
dan merejam cipap Pah dengan selaju dan semahunya. Pah… kembali merengek dan bagaikan
menahan rejaman tanduk aku. “..aaarhhh….arrhhh… urgghh… oohhh..” sekejab aja aku rasa sudah
hampir hendak kesampaian.. “Paahh… I tak tahannn…, I nak sampai…daahhh… nihh..” kataku.
“Pancut luar…pancut luar…. ayang…., aarrhh…ohh…” tapi kali ini aku tak berupaya, kerana terlalu
lazat, aku memaut tubuh Pah dengan kemas dan terus melepaskan tembakkan kedalam rahim Pah..
“…AAaarrhhh… Pahh….. aaaggg…hhh….. iiihhhh…. aarrhh… hohhh…”
“hergg…aduhh…..aayaang…. d..luarr… urrghh..” Pah terlambat kerana air panas aku kini telah jauh
menusuk kesanubari rahimnya. Walaupun Pah bagai tidak rela… tetapi kemutan cipapnya tetap
berdenyut-denyut… dan memerah setiap urat dibatang aku. Aku tidak melepaskan Pah disitu saja,
tetapi aku teruskan tusukkan yang akhir-akhir aku bagi menghabiskan sisa keras dibatang aku
supaya kami sama-sama menikmati kelazatan. “…hoohh… ayangg… arrhh..” Aku mengucup
dibahagian tulang belakang tubuh Pah sambil menjilat naik bagi menyedapkan sarafnya. “…aarrhh…
ayang… kenapa u.. lepas kat dalam… hugghhh..” “Burit U terlalu sedap… sayang.., susah I nak
berhenti…, hah… U rasa tak lagi, batang I dok keras kat dalam… Hughh… itulah tandanya kemut U
memang hebat..” jawab aku sambil menarik rambut Pah kebelakang dan mencium cuping telinganya.
“..aaarrhh… ayang… I takut I termengandung… arrhh… Oklah.h.hhh… lepaskan I cepat, I nak gi
basuhhh. nih…” Aku sentak sekali lagi “Aarrrhhh… hhooohh… keras.. lagiii..ayang…?..hihh…
dah…la… bagi la I p cuci..” kemudian barulah aku lepaskan Pah.
Pah bingkas bangun dan hendak beredar ke bilik air. Tapi aku tarik tangan Pah semula.. “Pah, sori
yehh….” sambil aku merenung kedalam mata Pah. Pah tunduk dan memandang aku kembali.. aku
mengusap pipi Pah dan memintak maaf lagi sekali.. “Ok..laahhh… ok..” jawab Pah bagaikan
merelakan dalam sesalan. Aku senyum dan bingkas bangun dan memeluknya kembali.. Kami
berkucupan. “Tanduk.. U.. tu … heeiihh.. dahsyattlllahhhh.. senak… I tadi…” jawab Pah sambil
hendak beredar dari aku. “Kemut U tu yang buat tanduk I mencanak… heh..heh..heee..” “Dahsyat…
U tau…” Pah mencubit pinggang aku. “Nanti malam …. Susah pulak I nak tidur… nanti terngigau…”
usik Pah. Aku peluk lagi dan memberi ciuman sayang pada Pah. Pah membalas kemas patukkan
bibir aku dan kami bermesra seketika. Kemudian aku meleraikan pelukkan aku dan biar Pah beredar.
Namun sempat juga aku meraba dan meramas punggung Pah yang bulat mongel itu. Aku kemudian mengekori Pah ke bilik air.
Aku tunggu sehingga Pah dekat habis mencuci, kemudian
barulah giliran aku pula. Pah merenung kembali batang konek aku. “Eehh.. tak sangka alat U ni…
hebat… sungguh….” Sambil Pah cuba menolong mencuci batang pelir aku yang dah mula kecut.
“Ha..ha… usik…dia, sat.. lagi dia idup balik… baru U tau.” Kata aku. Pah senyum melirik. Tangannya
memegang konek aku untuk membantu dan bagaikan menguji. “Pah… U nak tak isap I punya..” soal
aku pada Pah.. sambil tangan aku mula meraba kembali tundun cipap Pah. “Heh.. tak.. sudah.. sudah
lagi.. ka.., nafsu apa U nih..? Macam manalah isteri U boleh melayan orang sebegini..?” balas Pah.
“Bukan.. apa.. Pah.. I suka sangatlah.. pada U….” “I rasa tak leh renggang dengan U… macam dok
terasa lagi kemut U tu. U lah… yang hebat yang pernah I jumpa dan rasa…setakat nihh” “Hahh..
hah..dah.. nanti melalut pulak lagi…” jawab Pah ringkas. “Dak aih.. Pah.. I teringin nak rasa U kulum
batang I pulak. I tengok bibir mulut U yang tebal tu macam sedap sangat.. Hiiee.. mesti bergetah dan
kenyal.. kali nih.. I nak sampai dalam mulut U”. Pah menjuihkan bibir mulutnya dan tersenyum, tapi
tangannya masih mengusap batang pelir aku. “Ok..ok..lah……” balas Pah menggoda, sambil bingkas
bangun untuk keluar dari bilik air. Aku rasa amat pasrah hendak tinggalkan suasana ketika itu, kerana
aku masih rasa bernafsu melihat tubuh badan Pah yang monggel didepan aku. Sungguh syahdu dan
seksi sekali.
Hujan diluar sudah mula reda. Hari semakin lewat dan gelap malam. Semasa kami mengenakan
pakaian, aku mengambil seluar dalam Pah. “Heh… nak buat apa.. tuh..” tanya Pah. Sambil mencium
seluar dalam Pah, “Bagilah kat I, buat souvenier..” kata aku menggoda Pah. “Iihh.. dahsyat la U ni..”
kata Pah. Kemudian, aku terus memeluk Pah dan mencium dahinya, sambil curi peluang meraba
cipap Pah yang tak berpanties lagi. Pah menolak dan mencubit aku.. Kami kemudian keluar dari bilik
sambil aku mengucapkan selamat tinggal pada Pah.
Hebat sungguh permainan kami.. dari seorang kawan sehingga ke tempat tidur.. aku selalu bertanya
kepadanya.. Adakah dia menyesal.. namun katanya .. dia tidak pernah menyesal..dan itulah ertinya
pengorbanan persahabatan… katanya!!
Kini empat tahun sudah berlalu.. namun kami masih berhubung sebagai teman yang rapat.. dan kami
masih seperti biasa.. tetap bercerita dan kekadang bila terluang kami masih bersama melakukan
penzinaan. Namun tiada ikatan CINTA diantara kami, cuma SAYANG MENYAYANGI

shikin

Aku sudah lama mengidamkan tubuh Shikin yang ranum. ohh teteknya yang besar kira-kira 36D disampingkan dengan kulitnya yang cerah lagi licin, wajah yang ayu sudah cukup membuatku tegang memikirkannya. Hari ini aku nekad bahawasa Shikin akan menjadi milik aku. Sekolah habis awal hari ini. Special konon sebab ada perjumpaan guru pada miggu hadapan. Baik sugguh peluang. Shikin selalunya balik terus tetapi aku segera meyapanya.

“Shikin bila nak buat homework Matematik tu?”, tanya aku.
“ehh aku ingat kau dah power buat bende tu.” jawab Shikin
“buat apa kau nak aku tolong pulak?”
“alah aku tak paham sebab masa cikgu tu ajar hari tu aku tak datang, jadi
aku tak boleh buat kerja tu. lagipun homework tu kena hantar esok.
please help me?”
“hmmm… ok bila kau nak buat?”
memandangkan bapa aku sekarang diluar negeri, mak tiri aku tak mungkin balik sehingga pukul tujuh malam, rumah aku petang ini kosong.
“apa kata petang ni pukul satu kat rumah aku?” aku memberi cadangan.
“ok i’ll be there” dengan itu perangkap aku telah terpasang.

Shikin tiba tepat pada waktunya. Dia memakai T-shirt merah “tucked in” dalam jeans. Wahh tubuhnya lebih mengiurkan bila dia berpakaian sebegitu.
“masuklah”
“ok.. kat mana nak study ni?”
“kat bilik aku kat atas. pergilah naik dulu aku nak mandi sekejap.
maklumlah baru lepas jogging tadi”
“oh yeke? jogging tengah hari buta?”
“umm..ummm”
“hahahahhaha”, Shikin tertawa dan terus meniti anak tangga naik ke bilik aku. Dalam hati aku juga tertawa kerana aku bukan pergi jogging tetapi baru lepas tengok cerita lucah didalam bilik aku. Dengan Sengaja aku tak padam VCR dalam bilik aku dengan harapan agar Shikin tertengok cerita itu. Aku dengan segera memakai tuala dan mula naik dengan senyap ke bilikku cuba mengintip reaksi Shikin melihat cerita lucah.

“oh my god!” Shikin terkejut tetapi dari riak wajahnya aku dapat rasakan dia curious pada aksi-aksi lucah yang terpapar di skrin TV. Aku cuba menahan ketawa. Dia mula melihat sekelilingnya dan lekas menutup rapat pintu bilik. Shikin semakin khusyuk menghayati cerita lucah itu tanpa disedari tangannya mula meliar ke buah dada dan pantatnya. AHA! Shikin dah stim, sikit lagi nanti dia akan menjadi milikku. Aku dengan segera membuka
pintu bilikku dengan hanya memakai tuala sahaja.
“WHAT THE..??!!” aku berpura-pura tercengang.
“ahh..ummm” Shikin cuba menahan malu.
“Kau melancap ye?”
“ehh tak tak aku tengok je”, dia mula panik
“ahh kau jangan tipu aku, kalau parents kau tahu ni matilah kau”
“tolonglah jangan bagitau orang. aku…aku…malu”
“baru tau malu tadi tak kisah pun”
“tolonglah Az jangan sebarkan berita ni.”
“ahh kau cakap tapi tak ada isi” aku mula dapat idea baru.
“ehh apa pasal camcorder ni tak tutup tadi” aku menyambar camcorder aku
yang aku sembunyikan di belakang gumpalan baju-baju kotor aku.
“APA? kau tape aku sepanjang aku kat sini?”
“aku lupa tutup je. ohh mesti ada footage kau tadi”
“bagi aku tape tu!”
“silap besar”
Shikin cuba mencapai camcorder aku. Aku dengan lekas mengelak dan mencampakkan dia ke atas katil. Aku automatik terus menindih Shikin. kemaluan aku bergesel dengan tubuh shikin.
“apa yang kau nak!” Shikin mula melinangkan air mata.
“kalau kau nak tape tu. aku minta satu favor dari kau”
“cakap je apa saje.. aku buat”
“aku nak kau” suaraku yakin dan garang
“NOOO”
“takde siapa akan tahu kau fuck aku melainkan aku dan kau. Kalau kau tak mau aku boleh sebarkan tape ini” Shikin terisak-isak menangis memikirkan pilihannya. Dia hanya mampu mengangguk layu setuju dengan permintaanku.
“bukak semua baju kau, aku nak tengok body kau tanpa halangan” Dia dengan perlahan menanggalkan T-shirt dan jeans dia hanya meninggalkan coli dan seluar dalam. “aku kata bogel!” sambil aku mengusap konekku yang sekarang telah terpancul kaku menuding siling. 7 inci not bad. Shikin akur. clip coli dibuka lalu mendedahkan teteknya yang ranum, bulat. Putingnya tegang dari aktiviti lancap shikin semasa melihat video tadi. Aku menelan air liur, ghairah melihat tubuh seksi Shikin. Kemudian panties Shikin pula susut dari tubuhnya. Pantatnya bebulu lazat menambahkan keghairahan aku.
“kulum batang aku cepat!”
Shikin perlahan menghayunkan tubuhnya yang telanjang bulat itu kearah aku. teteknya terhayun bersama sambil matanya melihat konekku dengan perasaan malu dan sedih.
“aku tak pernah kulum…”
“just bayangkan macam kau hisap ais krim Malaysia je cepat”
Aku menyuapkan konekku kedalam mulut Shikin. dia terkejut.
“Jangan gigit nanti kau jugak mati tercekik” aku memberi amaran. perlahan-lahan aku mengerakan koteku masuk kedalam mulut shikin sehingga aku dapat merasa anak tekaknya. yeah Deep throat. Aku sengaja biarkan koteku lepak dalam mulutnya kerana aku nak merasai kelembapan mulut shikin. Shikin hampir hilang nafas sebelum aku menarik keluar koteku. aku mula fuck mulut Shikin. keluar masuk berulang kali, perlahan kemudian laju. Shikin dapat mengikuti rythym aku sehingga aku terpancut didalam mulutnya.

Crittt..critt…critt…spurt.. Air mani aku berkumpul dalam mulut Shikin.
“Telan”, Shikin menelan tanpa melawan.
“now for the main event”, sambil mengusap kote aku sehingga ia tegang semula. Aku menolak Shikin sehingga terbaring di atas katil. Dengan kaki aku , aku mengangkangkan kaki shikin sehingga terbuka luas. tangan ku mula liar meraba tetek shikin sambil menjilat putingnya. Shikin awalnya tidak suka aku membuat begitu tetapi selepas jari jemari aku turun ke pantat meraba dan merasai selaput faraj Shikin riak mukanya berubah kepada keghairahan. Aku memasukan jari aku kedalam pantat Shikin. Sehingga satu tahap kedalaman jari aku terserempak dengan halangan. Ahhh Shikin masih dara!.

“ahh..uhh..Az…aku virgin lagi,…umhh… please don’t do this”
Aku tak dapat menahan sabar lagi lalu meletakkan kepala koteku di muara pantat Shikin. “pleaaahhhhse donn’t” “sudah terlambat shikin” dengan itu aku memberikan sentapan padu kedalam puki Shikin yang sedia basah dan berair sebagai lubricant memudahkan tugas kote aku masuk untuk merampas daranya.
“AHHHHHHHHHHHHHH!” dara Shikin telah ditebuk. wow sedap gila pantat ni ketat lagi basah. Kote aku seperti disarungi selaput yang licin berotot menggalakkan kote aku bergerak. Tanpa soal bicara semulajadi aku dan Shikin sama-sama ingin menyamakan rhytm kote aku keluar masuk. “fuck..fahhhck..ahhh..ahhh..ahh” Telur zakar aku seakan-akan menampar puki Shikin setiap kali aku melengkapkan aksi keluar masuk koteku. Pap..pap..pap..pap.
“umph yeah Shikin…fuck it baby..FUCK IT”
bibir pantat Shikin menyarung rapi koteku sepanjang kote aku menikmatinya. Juice Shikin digabungkan dengan friction dari kote aku membuat aku dan Shikin ghairah. Slurp…slurp.. “ahhhh..uhhhh.uhmn..uahh” Aku kini dapat merasai air maniku semakin sampai kemuncak. keluar masuk pantat Shikin. teteknya bergetar setiap kali. “OHHH GODDDD!!!!!” airmani terpancut didalam puki Shikin dan pada masa yang sama Shikin
juga mencapai klimaks. tubuhnya bergegar puas. Aku menarik konek aku yang telah kempis dari pantat Shikin yang kini meleleh campuran air mani aku, dara dan lendiran pantat Shikin.
“fuhh sedap gila. kalau kau nak lagi cakap je” kataku puas.
Shikin senyap melihat wajah aku dengan penuh ghairah.
“Hmm nah tape ni and then cepat keluar sebelum mak tiri aku balik” Shikin mengumpul pakaiannya dan menyambar tape dari tangan aku.
“ini rahsia kita Az” “ok” aku senyum.
Dia bergegas keluar dari rumah aku sesudah selesai memakai pakainnya. Aku tertawa terbahak-bahak kerana tape tadi kosong. Aku sebenarnya merakamkan aksi seks kami bukan aksi lancap Shikin. Pasti Shikin akan meminta tape itu pula.

makmal kimia

Cerita ini benar benar berlaku, masa aku di sekolah dulu. Waktu itu aku masih remaja, dan pengetahuan seks sesuatu yang baru buat aku. Masa tu, aku selalu saja mengidam-idamkan seks bersama seorang yang berpengalaman seperti cikgu-cikgu perempuan.

Suatu hari, pelajaran Kimia subjek terakhir sebelum waktu pulang. So, lepas bunyi loceng sekolah, semua pun balik, tinggal Puan Norehan dan aku saja. Puan Norehan hari tu tak berapa sihat. So, aku pun mengambil berat terhadapnya.

“Cikgu tak sihat hari ini?”

“Ya, saya sakit tekak,” jawabnya.

“Cikgu, saya ada beberapa soalan pasal subjek Kimia tadi,” aku pun mendekati Puan Norehan. Sampai badanku menyentuh badannya.

Puan Norehan terkejut, lalu terus bangun dan mengelak. Mukanya merah bukan kerana marah tetapi takut. Aku pun tersentak. Aku meminta maaf lalu pulang ke rumah dengan rasa malu. Nasib baik Puan Norehan tidak melaporkan hal itu kepada pihak sekolah.

Lama kelamaan Puan Norehan dengan aku pun baik semula. Dia memberitahuku pada satu hari, bahawa dia telah tua dan dah ada anak pun tapi rasa aku, dia tu baru dalam lingkungan 30-an masa tu.

Pada satu hari, dalam keadaan yang sama, aku memberanikan diri mendekatinya lagi. Kali ini aku tidak menyentuh badannya dengan badanku. Aku terus mengurut leher dan bahunya. Kali ini, Puan Norehan tidak mengelak.

“Aaaah… sedap awak urut, kebetulan leher cikgu rasa lenguh hari ni.”

Tanpa disedari, tanganku merayap ke dadanya lalu aku membelai-belai buah dadanya.

“Eh! Apa awak buat ni?”

“Takde apa cikgu… cuma tak sengaja,” tapi tanganku rancak meramas buah dadanya.

“Cikgu sebenarnya dah lama tak merasakan begini. Suami cikgu kerja overseas dah 6 bulan tak balik balik.”

Lepas tu, semuanya berlalu dengan cepat sekali. Kami menanggalkan pakaian, bercumbu-cumbuan sambil mengulum lidah. Puan Norehan membelai batangku yang keras sambil memuji batangku amat keras besar dan panjang compared dengan batang suaminya tu.

Tetek dia aku hisap sepenu penuhnya, dan jilat sambil dia merengek dengan ghairah. Aku jilat pantatnya yang penuh berbulu itu. Jilat hampir 20 minit, sampai dia terpancut air berkali kali, banjir habis meja dan kerusi. Badannya terketar ketar sebab syok pantatnya dijilat aku. Rasanya orgasme tanpa penetration amat syok buat dia.

Dengan pantat penuh berair, aku terus sarungkan kondom yang aku beli dan mengongkek Puan Norehan. Puan Norehan mula mula keluar suara lembut semacam merengek, tetapi lama lama dia semakin lantang menjerit. Aku pun takut kedengaran dari luar Makmal Kimia tu.

Kami mulakan dengan posisi aku di atas, kemudian dari belakang aku cucuk bertubi tubi sampai Puan Norehan terjerit jerit kerianagan.

“Ah…ah….Fuck me.. ah… ah… ow…”

Lebih kurang 15 minit, Puan Norehan dah tak tahan lalu menggenggam tanganku erat, dan aku merasakan pantatnya tiba tiba mengecut dan…

“AHHHH” dia semacam melepaskan sesuatu. Rupa-rupanya dia dah kemuncak tapi aku belum lagi.

Aku pun cuba posisi baru tapi Puan Norehan dah nampak letih. Mukanya berpeluh-peluh, matanya separuh buka macam tak bermaya, rambutnya berserabut macam nenek kebayan. Aku cuba posisi baru, kaki kirinya aku angkat dan aku kongkek dia dari sisi. Fulamak…. rasanya memang syok. Aku pam dia bertubi tubi. Kali ini dia lagi menjerit.

Aku tak dapat menunggu lagi, aku lalu terpancut banyak air mani yang keluar, nasib baik kondom ada. Dalam masa aku memancut itu, Puan Norehan kemuncak sekali lagi.

Lepas itu, kami menyalin pakaian dan keluar ke kantin makan nasi lemak kerana perut lapar. Lepas insiden itu, aku selalu mencari Puan Norehan untuk berasmara. Dari Tingkatan 4 hingga 5, tiap tiap minggu lebih kurang 2 atau 3 kali. Lepas Form 5 aku overseas.

Tahun lepas aku balik ke sekolah, nampak Puan Norehan. Dia masih muda macam dulu tak berubah, masih menarik dan body figure pun masih simpan lagi. Dia dah naik pangkat jadi Guru Panitia tapi aku tak berani minta apa apa darinya lagi, kerana dah lama, tak tahu samada dia dah berubah. Tapi aku akan sentiasa ingat peristiwa first time aku tu.

cikgu alinda

Ini adalah pengalaman seks ku dengan cikgu sendiri. Nama cikgu tu, Cikgu Alinda (bukan sepenuhnya nama sebenar dia). Cikgu Alinda ialah seorang isteri yang dah beranak tiga. Suami dia bisnes. Umur dia Cikgu Alinda dalam lingkungan 25 tahun. Anak dia kecil lagi.

Aku dah lama target nak buat seks dengan cikgu ni. Cuma masa dan keadaan saja belum mengizinkan. Kalau di sekolah, murid-murid cukup syok tengok kat teteknya yang begitu mantap tertonjol. Aku selalu membayangkan aku tengah nyonyot tetek dia yang besar tu. Punggungnya yang melentik tu pulak berdenyut-denyut ke kiri dan ke kanan semasa dia berjalan. Manalah tak gila murid-muridnya bila dapat modal melancap yang sebegitu menarik.

Satu hari aku mula beranikan diri kerana aku dicabar oleh rakan ku agar buat seks dengan cikgu Cikgu Alinda. Mereka cabar aku kalau aku berjaya buat seks dengan Cikgu Alinda, diaorang akan bagi awek mereka kat aku.

Aku pun setuju. Aku mula rancang strategi. Mula mula aku cakap nak tuisyen dengan dia sebab nak PMR. Lagipun dia mengajar mata pelajaran sains. Dia kata boleh dengan kadar bayaran RM30 sebulan. Dia tidak tahu lagi bahawa itu hanya alasan untuk aku pantat pukinya.

Aku senyum terangguk-angguk bila dia mengatakannya pada ku. Bagi aku, itu hanyalah bermakna dia telah bersetuju menyewakan pukinya pada ku dengan harga RM30 sebulan. Tak ku sangka begitu murahnya nilai pantat cikgu aku tu. Jalang kelas tiga pun taklah semurah itu harganya.

Pada pagi Sabtu, bermulalah tuiysen aku dengan dia. Aku datang kat rumah dia. Biasa lah…. first time masa tu. Masa tuisyen pun tak betul. Dia suruh datang pukul sembilan tapi masa tu dia pun belum mandi lagi. Kerana dah tak bersabar nak dapat pantat, aku ni pulak awal awal lagi dah datang. Pukul 8.45 aku dah sampai. Dia jemput aku masuk. Aku pun masuklah. Aku tinjau tinjau kat dalam rumah dan tengok anak dia tak ada.

“Cikgu Alinda baik ni,” bisik hati kecil ku.

Aku tanya dia kenapa anak dia tak ada. Dia cakap dia tak suka ada ramai orang.

“Nanti bising,” katanya.

“Sebab itulah kau seorang jer tuisyen dengan cikgu,” ujarnya lagi.

Aku hanya mengangguk jer. Dia kata, dia nak mandi dulu. Jadi aku pun duduk ajelah kat sofa. Hampir lima minit dia mandi. Aku dah dapat membayangkan macam mana cikgu Cikgu Alinda mandi. Sambil tunggu aku urut-urut adik aku yang dalam seluar ni.

Tiba-tiba ku dengar air dalam bilik mandi ditutup. Dia keluar bilik air dengan hanya berkemban tuala jer. Nampaknya jejak awal perancangan ku dah mula nak menjadi. Aku dapat lihat betapa putihnya peha Cikgu Alinda. Dia pun berlari lari anak sambil bergerak masuk ke dalam bilik tidurnya.

Bila dah selesai mengenakan pakaian, barulah dia keluar dari bilik. Dia cuma pakai skirt pendek atas paras lutut dengan berbaju “T” yang boleh aku nampak akan coli hitam yang dipakainya.

Dia pun mulalah mengajar aku. Apa lagi, mata aku tak lekang dari memandang teteknya itu. Mana tidaknya, punat dia pun aku boleh nampak. Giler habis adik aku tu! Tercacak bukan main keras lagi.

Apabila dah tak tahan rasanya, aku beritahu Cikgu Alinda (dia yang suruh panggil Cikgu Lin kerana lebih manja) yang aku nak ke tandas kejap. Tujuan aku ke bilik air tu sebab aku dah tak boleh kontrol lagi. Wajib mesti melancap dulu.

Aku pun masuklah ke dalam bilik air. Tapi sengaja aku tak tutupkan pintunya. Malahan aku biarkan pintu tersebut ternganga seluas yang mungkin.

Aku mula melucutkan pakaian ku satu persatu. Akhirnya aku berkeadaan telanjang bulat tanpa seurat benang pun pada tubuh ku. Aku kutip semua pakaian aku dan sorokkan di luar bilik air tu. Lepas tu aku masuk semula ke dalam bilik air.

Apa lagi, batang aku yang dah lama terpacak tu mulalah aku hayunkan dengan tangan. Sambil melancap aku mengadap tepat ke muka pintu. Bila dah cukup stim, aku pun melaung laung nama Cikgu Alinda. Aku tau Cikgu Alinda pasti datang kerana dia risaukan ada apa-apa yang dah terjadi.

Apabila muncul saja dia di depan aku, jawabnya makin sedaplah aku melancapkan konek. Cikgu Alinda pula bukan main terperanjat lagi bila melihat aku berkeadaan serba bogel sambil tangan ku rancak menghayun konek ku yang keras. Dengan mulutnya yang ternganga-nganga dia tercegat berdiri di depan aku.

Aku tahu dia telah dilanda satu macam kejutan. Masa tu kewarasan akalnya seolah-olah jadi buntu. Dia tercegat kaku sambil berdiri melihatkan keadaan aku.

Dari reaksinya yang macam tu, nampaknya tak perlulah aku melancap sampai terpancut air mani. Sebab aku rasa sudah ada peluang air mani tu boleh aku pancutkan kat dalam pantat cikgu. Tapi aku perlu bijak mempergunakan kebingungannya itu bagi mencapai tujuan tersebut.

Pantas aku menghampiri Cikgu Alinda dan mencapai tangannya. Puhhh… punyalah lembut jari dia. Memang sedap kalau disalutkankan pada konek aku. Apa lagi, aku pun buatlah macam tu. Berdenyut denyut konek aku bila jari jemari Cikgu Alinda melingkari konek aku.

Kemudian dia seolah-olah cuba nak lepaskan jarinya dari situ. Tapi…. cubaannya tu terlalu lemah. Mudah saja hasrat itu aku menafikan. Lama kelamaan dia nampak macam sudah mengaku kalah. Berjaya juga aku memukau ketaatannya.

Lepas tu barulah aku berani suruh dia jilat konek aku. Pada mulanya dia mengeleng-gelengkan kepala sebagai isyarat tak nak. Pada masa tu Cikgu Alinda sedang berdiri.

Perlahan-lahan aku pun tekan bahunya ke bawah sampai dia terpaksa melutut di depan kangkang aku. Masa tu mulutnya betul-betul separas dengan konek aku. Jaraknya pula tak sampai 10 cm.

Aku pegang kepalanya kemas kemas. Kemudian aku tarik kepala Cikgu Alinda merapati konek aku. Bibirnya ku gesel geselkan pada konek aku. Semakin lama semakin kasar ku lakukan.

Cikgu Alinda cuba membuka mulutnya sedikit untuk mengatakan sesuatu. Tapi tak sempat suaranya keluar, aku dah sumbatkan kepala konek aku ke dalam mulutnya yang terbuka itu. Bila kepala konek dah masuk, jawabnya senanglah aku membenamkan keseluruhan konek aku tu ke dalam mulutnya. Pipi Cikgu Alinda nampak terkemut-kemut kerana mulutnya terpaksa menerima muatan konek aku.

Mula-mula tu dia nampak macam kena paksa aje. Kadang-kadang dia cuba tertindak untuk bebaskan mulutnya dari terpaksa kulum konek aku. Tapi cubaannya tu memanglah gagal sebab kepala Cikgu Alinda memang dah aku pegang kemas. Cukup seronok tengok muka cikgu yang paling cantik kat sekolah tu terpaksa berputingkan konek aku kat mulutnya.

Lama kelamaan barulah aku rasakan ada respon yang terbit dari kerelaannya sendiri. Agaknya rasa konek aku tu dah mula serasi dengan selera mulutnya. Maka aku pun perlahan-lahanlah melepaskan kepala Cikgu Alinda yang kemas aku pegang tadi. Tapi mulutnya masih juga setia pada konek aku.

Aku mengorak senyum bangga. Cikgu Alinda kini sudah sangat menyukai konek aku. Bercerup cerap bunyi kerakusan Cikgu Alinda menghisap konek aku.

“Pandainya Cikgu kulum! Cikgu suka ke?”

Cikgu Alinda pun terangguk angguk mengakuinya. Aku pun ceritakan yang aku dah lama stim sejak dari tadi. Cikgu Alinda hanya mampu tersenyum kerana sibuk menjilat tempat keluar air kencing aku tu. Stim gila aku dibuatnya.

“Cikgu ni jenis yang suka seks. Betul tak?” Tanya ku lagi.

Pantas dia menganggukkan jawapan. Sambil itu tangan aku mula meraba bajunya untuk dilucutkan. Cikgu Alinda tidak membantah. Malahan memberikan kerjasama bagi memudahkan kerja aku. Lepas tu colinya pulak aku lucutkan. Maka terlambaklah sepasang tetek dan puting yang menghiasai kemuncaknya.

Tak lama kemudian skirt dan seluar dalamnya pun aku pisahkan dari tubuh Cikgu Alinda. Dengan itu bertelanjang bulatlah cikgu idaman aku tu. Aku nampak pantat dia yang tembam dan ada bulu-bulu halus yang sangat sedikit jumlahnya. Memang berselera aku tengok pantat Cikgu Alinda.

Tangan aku pun mulalah meraba pantat dia. Cikgu Alinda merestui tindakkan aku tu dengan memperhebatkankan kuluman ke atas konek aku. Masa tu konek aku bagaikan menjerit-jerit kerana dah tak larat lagi nak tanggung didihan air mani yang dah membuak-buak.

Namun sempat juga aku memasukkan dua batang jari aku ke dalam pantat Cikgu Alinda. Aku benamkan jari aku tu sambil korek korek lubang pantat dia. Air dia punyalah banyak. Sampai meleleh kat jari aku dibasahi air pantatnya.

Entah bila air mani aku keluar, aku sendiri pun tak sedar. Tau tau saja, tekak Cikgu Alinda dah berdegup-degup menelan air mani ku. Dah dua minggu aku tak melancap. Jadi memanglah likat dan pekat air mani aku tu. Banyaknya jangan katalah lagi. Dalam tempoh seminit tu, entah berbelas kali Cikgu Alinda terpaksa meneguk air mani aku tu!

Bila dah selesai, Cikgu Alinda pun berdiri semula. Bibirnya yang merah merkah tu aku kucup bertalu talu. Cikgu Alinda pun turut sama menyambutnya dengan penuh kerelaan. Di dalam keadaan bertelanjang bulat, kami ghairah berkulum lidah di antara satu sama lain. Selama beberapa minit kami leka beromen sebegitu rupa.

Bayangkanlah bertuahnya aku bila dapat romen muka idaman para lelaki di sekolah aku tu. Muka Cikgu Alinda yang cantik tu aku cium dan jilat dengan sesuka hati. Lepas muka, kat tengkok pula aku kerjakan. Terkuyu-kuyu mata Cikgu Alinda. Mulutnya tercunggap cunggap. Nampaknya dia memang suka dikerjakan macam tu.

Tau tau saja konek aku pun dah tercacak semula. Betullah kata kata kawan aku kat sekolah. Muka Cikgu Alinda ni memang muka yang senang buat konek keras.

Bila konek dah keras, aku mulalah berhajat nak celapak kangkang dia pulak. Memang itu pun hayalan semua lelaki kat sekolah aku tu. Selagi konek aku tak ceret dalam pantat Cikgu Alinda, selagi itulah hati aku tak senang. Bagi aku itulah mercu kejayaan usaha aku mengheret Cikgu Alinda ke lembah kecurangan.

Perlahan-lahan ku tarik tangan Cikgu Alinda. Sambil melangkah, aku pimpin pergelangan tangannya sehinggalah masuk ke dalam bilik tidurnya sendiri. Bila tiba di sisi katil, aku tolak Cikgu Alinda sampai terlentang di atas tilam. Terkangkang dia terbaring di situ.

Mata aku terpukau pada ketembaman pantat Cikgu Alinda. Ianya nampak sungguh bersih dan cantik kerana belum pernah diduakan penghuninya.

“Hari ini lubang mulia kamu tu akan ku cemari dengan konek aku ni,” bisik hati kecil ku.

Masa tu gelodak syahwat aku dah mula naik ke kepala. Aku pun pantas meniarap di atas badan Cikgu Alinda. Tak sedikit pun dia menyuarakan bantahan. Mulut aku bertaut dengan mulut Cikgu Alinda. Bersiut-siut bunyi permainan mulut kami berdua. Ianya lantang bergema di dalam kamar tidur berkenaan.

Bila ku lepaskan mulut aku, lidah Cikgu Alinda yang kemerahan tu terjulur-julur melewati bibirnya sendiri. Amat geram ku lihatkan keadaan lidahnya yang sebegitu lembut dan bersih. Aku pun layanlah geram aku tu. Aku cium dan kucup lidah yang terjulur itu. Aku jilat dan sedut di situ semahu hati ku. Cikgu Alinda mengeliat bagai nak gila bila kena penangan rakus aku tu.

Lepas tu aku duduk di sisi Cikgu Alinda. Mata aku ghairah menikmati hidangan sekujur tubuhnya. Dada aku berdetup kencang melihatkan kegebuan tubuh Cikgu Alinda yang putih melepak.

Aku angkat kedua dua belah lutut Cikgu Alinda dan biarkan ianya sedikit mengangkang. Aku tumpukan sepenuh perhatian pada celah kangkangnya. Punyalah cantik alur pantat Cikgu Alinda yang berwarna kemerah-merahan. Persekitaran kulit yang putih melepak di situ menyebabkan kemerahan pada alur berkenaan begitu jelas tertonjol.

Aku pun sembamkan muka aku ke bibir pantat Cikgu Alinda. Memang pantat itulah yang dah lama aku berahikan. Mula-mula aku jilat kat bibir yang lembab tu. Kemudian aku turun sikit sampai kat luruh pantat. Bila aku jilat jer bibir lurah tu, secara automatik punggung Cikgu Alinda terangkat-angkat. Bahkan siap dengan mengerang sekali.

“Arghhh arghhhhh… arghhhhhhhhh….!!”.

Punyalah puas hati aku bila Cikgu Alinda cetuskan respon yang macam tu. Aku pun naik syok dan tambah cenderong nak pergiatkan usaha aku. Aku bukak pantat dia lebih luas. Kemudian aku jilat kat situ dengan jilatan yang amat rakus.

“Urghh rghhhhhhhh…..” macam bunyi nak terberakkan tahi keras Cikgu Alinda mengerang.

“Sedapnya,” kata dia kat aku.

Aku gosok-gosokkan lidah aku pada lubang pantat dia. Aku jolok-jolokkan lidah aku tu sedalam yang mungkin. Bila sampai kat dalam, aku kisar-kisarkan lidah aku di situ. Air mazi yang terpancar dari pantat Cikgu Alinda jangan katalah banyaknya. Lidah aku bagaikan bermandi di dalam kolam air mazi yang melimpah ruah. Ianya rata memaliti lidah, bibir dan memenuhi ruang di dalam mulut aku. Air yang keluar itu aku hirup sampai habis! Sedap! Memang sedap!

“Arkkkkkkkkk!!!” tetiba Cikgu Alinda menjerit kecil. Jeritannya itu berbau sakit bercampur sedap.

Oleh kerana terlampau geram, rupa-rupanya aku tergigit kat biji kelentit dia. Tapi aku rasa seronok pulak pekena Cikgu Alinda macam tu. Jadi aku terus mengulanginya. Aku jilat-jilat kelentitnya. Kemudian aku gigit-gigit manja. Begitulah bersilih ganti ku pekenakan biji kelentit Cikgu Alinda. Setiap kali aku gigit, Cikgu Alinda mengelupur dan mengerang macam kena kejutan letrik. Aku layan dia macam tu sampailah puas hati aku.

“Kai…. Please Fuck cikgu! Cikgu dah tak tahan lagi ni….”

Masa tu dia dah tidak lagi kenal akan soal harga diri dan erti kesetiaan pada suami. Unsur unsur kehormatan sudah diketepikan sama sekali. Malahan dia pula yang berusaha menghasut aku untuk melakukan perbuatan yang amat dikeji oleh masyarakat. Sebegitu sanggup Cikgu Alinda merelakan aku mencemari kemurnian martabatnya sebagai seorang guru.

Tapi aku juga amat faham akan keadaannya pada masa tu. Memang aku tau Cikgu Alinda amat perlukan sebatang konek di dalam pantatnya. Tapi aku saja je buat tak dengar sebab nakkan dia merayu lagi. Aku pun terus lagi jilat jilat pantat dia.

“Kaiiiii please… please fuck cikgu!” Sekali lagi Cikgu Alinda merayu.

Kali ini nada penyampaiannya begitu nazak sekali. Rayuan sebegitu telah buatkan konek aku terhangguk-hangguk untuk menerima lamarannya. Aku pun bangun melutut. Batang aku yang keras seperti batu itu ku gesel-geselkan pada biji kelentit Cikgu Alinda.

“Ooooohhhhhh… Masukkan Kai… Ohhh… please darling,” Cikgu Alinda berteriak rayu dengan penuh manja.

Aku pun ketuk-ketukkan konek aku kat pantat dia dua tiga kali. Kemudian aku letakkan ia betul-betul kat pintu masuk lubang pantat Cikgu Alinda. Dengan itu dah bersedialah konek aku untuk dijunamkan ke dalam lubang pantat tersebut.

“Menjadi sungguh plan aku!” kata hati ku.

“Kejap lagi, menduakan suamilah jawabnya kamu ni Cikgu Alinda!” sambung kati ku lagi.

“Zzuuuuppppp……!!!”

Dengan sekali henjut saja, separuh konek aku sudah pun terjolok masuk ke dalam lubang pantat Cikgu Alinda.

“Ketat betul pantat Cikgu Alinda, walaupun dah anak tiga!” kata hati ku. Tapi yang ketat itu lah yang memang aku suka.

“Ooohhhh…!!!!” Aku dengan Cikgu Alinda sama sama mengeluh.

Dalam masa yang sama, Cikgu Alinda telah merapatkan kedua belah pehanya. Tindakan Cikgu Alinda telah merencatkan kemaraan konek aku. Itu pasal hanya separuh saja yang berjaya aku jolok masuk.

“Kenapa Cikgu kepit?” Tanya ku.

“Be… be… besar sangat Kai!” Terketar ketar suaranya menjawab pertanyaan aku.

“Sakit! Kena masukkan slow…. slow,” sambungnya lagi.

“Ok! Kai make it slowly,” jawab ku pula.

Barulah Cikgu Alinda buka semula kangkangnya. Bila rasa dah cukup selesa aku mulalah jolok konek aku masuk pantat Cikgu Alinda secara perlahan-lahan. Punyalah sempit dan punyalah sedap pantat Cikgu Alinda tu. Tapi yang lecehnya, kepuasan aku jadi amat terbatas kerana teknik yang sebegitu perlahan.

Terlalu sukar bagi ku untuk melanjutkan kesabaran. Jadi aku mulalah mengatur posisi yang memastikan Cikgu Alinda tak berpeluang merapatkan kangkangnya. Kali ini aku tak akan benarkan dia menghalang kemaraan deras konek aku.

Bila semua dah ready, aku pun rodoklah konek aku selagi mau. Jawabnya sampai tersantak bibir pantat Cikgu Alinda bila kena penangan aku tu. Memang terkedik kedik kaki Cikgu Alinda cuba nak rapatkan kangkangnya. Tapi usahanya kali ni sia sia. Sepanjang panjang konek aku tu berjaya juga aku benamkan ke dalam pantat Cikgu Alinda.

Aku pun meniarap atas badan Cikgu Alinda. Posisi begini memudahkan aku untuk mengawal keadaan. Maka bermulalah sesi sorong tarik batang aku in and out.

“Kaiii……. Yours is too big and too long,” Cikgu Alinda bisik kat telinga aku.

“Please…. make it slow. Cikgu takut koyak nanti!” Bersungguh sungguh dia merayu.

Tapi tak sedikit pun keluh sakitnya dapat meraih simpati aku. Aku terlalu asyik menikmati kesedapan pantat Cikgu Alinda. Punggung aku pun tetap juga terus mengepam. Kali ni aku laju sikit rentak henjutan sebab aku rasa ada sikit kelicinan pada lubang pantat Cikgu Alinda. Mungkin air dah banyak keluar, sebab aku rasa bulu-bulu aku pun dah basah berlendir dan melekit lekit.

Dah puas cara tu aku tiarapkan dia, aku pusingkan Cikgu Alinda untuk buat cara doggy. Nampaknya Cikgu Alinda pun tidak lagi menyuarakan sebarang keluhan. Mungkin pantatnya dah mula serasi dengan konek aku. Malahan Cikgu Alinda sendiri macam dah faham faham yang aku nak buat cara doggie. Dia sendiri adjust punggung menaik tinggi sikit.

Sebelum aku cocok pantat dia, aku jilat dulu lendir lendir yang ada kat pantat tu. Lepas tu lubang jubur dia pun aku jilat sekali kasi bersih. Tak lama kemudian, aku pun masukkan konek aku kat pantat dia melalui jalan belakang.

Fuhhhhh….!!!!! Ketat main ikut belakang ni. Namun kali ini mudah aje dapat aku sarangkan seluruh konek kat dalam pantat Cikgu Alinda. Ishhh….. rasa macam bergigi gigi pulak! Itulah yang menambahkan rasa ngilu kat kepala takuk aku tu.

“Aaaaahhh….!!! Aaaahhhhhh…!!!! Sedap Kai! Push lagi Kai… push it as deep as you can,” pinta Cikgu Alinda.

“Emmmmmmm… Nampaknye dia dah boleh tahan dengan kebesaran batang aku ni,” kata hati ku.

Aku pun hayunlah dengan lebih ganas. Bunyi cupppp… capppp…….cuppp! jelas bergema di dalam bilik itu. Semakin ganas aku menghenjut, semakin kuat bunyi Plup! Plap! apabila peha aku berlaga dengan punggung Cikgu Alinda.

Aku lihat Cikgu Alinda mula meramas-ramas tetek kanannya sendiri. Semakin diramas, aku lihat semakin membesar tetek tu. Pantat Cikgu Alinda pula dari masa ke masa mengemut-ngemut konek aku. Memang berasap kepala aku bila Cikgu Alinda lakukan kemut yang sebegitu rakus.

Kemut punya kemut akhirnya berjaya juga pantat Cikgu Alinda memerah hasil dari konek aku. Masa tu aku dan Cikgu Alinda sama-sama terpancut! Sambil aku memancut sambil itu jugalah Cikgu Alinda terkemut-kemut ganas. Naik juling biji mata aku menghirup kenikmatan yang maha sedap itu.

Setiap kali dia kemut, setiap kali jugalah air mani aku bersembur di dalam pantat Cikgu Alinda. Punyalah banyak dan punyalah pekat setiap pancutan tersebut. Entah berapa kali ianya berlaku, aku pun dah terlupa nak kira. Tau tau saja aku dah tersepuk dengan keletihan yang amat sangat.

Lutut aku berasa lemah sekali. Aku terus terduduk pada posisi mengadap bontot Cikgu Alinda yang masih bersujud menonggeng. Aku perhatikan pada keadaan pantat yang baru saja mempuaskan konek aku. Aku amat tertarik dengan aku yang ku lihat itu. Hasil kerja dosa kami berdua, jelas meninggalkan kesan yang amat ku banggakan.

Kelikatan air mani aku bagaikan bertasik di dalam pantat Cikgu Alinda. Limpahan cecair yang serba putih itu sedikit demi sedikit meleleh keluar dari lubang pantat Cikgu Alinda. Palitan air mani aku juga cukup banyak menselaputi bibir pantat serta jutaian kelentitnya. Aku benar benar puas dan bangga dengan rezeki yang telah konek aku perolehi.

Aku ucapkan terima kasih kepada Cikgu Alinda kerana konek aku telah dapat creet dalam pantat dia. Dengan raut mukanya yang kepenatan, Cikgu Alinda tersenyum sambil ketawa kecil bila mendengarkan penghargaan aku tu. Aku tanya kat dia, “boleh tak buat seks dengan cikgu lagi.”

Dia kata, “masa tuisyen ajer bolehlah.”

Keizinan Cikgu Alinda itu aku sambut dengan hati yang sungguh gembira. Kami pun berpeluk-pelukan meraikan kejayaan tersebut. Sambil bercium, aku berkali kali mengucapkan terima kasih sambil memuji muji kesedapan pantat Cikgu Alinda.

Sejak hari itu, setiap kali aku pergi tuisyen, aku pasti lakukan seks dengan Cikgu Alinda. Pembaziran air mani melalui kerja kerja melancap, sudah jadi perkara asing bagi ku.

main dengan budak

Batang muda itu bergerak lancar dalam terowong nikmatku. Sedap dan lazat yang aku rasa. Dia memelukku erat dan bila bibirnya yang suam membelai puting tetekku yang membengkak, aku menggelepar penuh nikmat. Bila saja dia memancutkan benih-benihnya ke rahimku, aku sekali lagi menggelupur nikmat. Sungguh indah peristiwa itu.

Aku masih ingat peristiwa lima tahun lalu bila perawanku tergadai kepada seorang budak lelaki berumur 15 tahun. Waktu itu usiaku 19 tahun. Aku sedang bercuti menunggu keputusan STPM dikeluarkan. Oleh kerana tidak ada pekerjaan yang aku lakukan maka waktuku dihabiskan dengan membaca buku dan majalah.

Kadang-kadang aku membaca buku dan majalah seks yang dipinjam daripada kawanku, Lina. Aku tak tahu dimana Lina mendapatkannya tetapi di rumahnya banyak buku-buku seks. Majalah lucah lelaki dan perempuan sedang bersenggama pun banyak.

Suatu hari waktu aku bersendirian di rumah kerana ayah dan ibuku pulang ke kampung melawat nenekku yang kurang sihat aku menonton vcd lucah yang aku pinjam daripada Lina. Nafsuku mendidih bila melihat adegan asmara dua manusia berlainan jenis. Cipapku terasa seperti gatal dan minta digaru. Otot-otot cipapku bertalu-talu mengemut dan cairan licin panas membasahi seluar dalam yang aku pakai.

“Man, mari sekejap,” panggilku bila terlihat Azman.

Azman adalah anak jiranku yang sedang belajar di tingkatan tiga. Azman yang sedang berehat di kerusi kayu di bawah pohon rambutan menghampiriku.

“Kenapa kakak panggil Man?” tanya Azman ingin tahu.

“Ada video bagus, marilah tengok.”

Azman yang biasa bertandang ke rumahku dan selalu bermain-main dengan adikku selamba sahaja masuk ke dalam rumah. Tanpa diarah Azman terus duduk di sofa menghadap kaca tv. Terbeliak matanya bila melihat adegan asmara di tv. Tak berkelip matanya melihat adegan panas antara dua manusia yang sedang bertelanjang bulat.

“Man biasa tengok macam tu?” tanyaku sambil menunjuk ke skrin tv.

“Biasa,” jawab Azman ringkas sambil mata masih melekat di kaca tv.

“Di mana Man tengok?” tanyaku penasaran.

“Kak Farah dan Abang Lan selalu buat macam tu.”

Aku baru ingat Farah kakak Azman baru dua bulan berkahwin dengan Roslan.

“Apa yang Kak Farah buat?” Tanyaku ingin tahu.

“Macam dalam tv tulah.”

“Bagaimana Man nampak?”

“Ada lubang antara bilik Man dengan bilik Kak Farah. Man selalu intai bila Kak Farah mengerang-ngerang.”

“Siang ke malam?” aku masih bertanya ingin tahu.

“Kadang-kadang siang, kadang-kadang malam.”

“Apa yang mereka selalu buat?”

“Macam-macam. Kadang-kadang Abang Lan hisap tetek Kak Farah, Abang Lan jilat cipap Kak Farah, Abang Lan tindih Kak Farah, Kak Farah hisap konek Abang Lan yang tengah keras dan banyak lagilah,” cerita Azman tanpa segan silu.

“Man nak cuba macam tu?” tanyaku sambil aku memuncungkan bibirku ke arah tv di hadapan kami.

“Dengan siapa?”

“Dengan kakaklah. Di sini kan kita berdua saja.”

Azman menoleh ke arahku tanpa bersuara. Aku lihat ada tonjolan di celah paha Azman. Aku faham bahawa Azman telah terangsang. Aku faham tenungannya. Sebagai lelaki yang sedang dalam proses pertumbuhan tentu saja telah ada keinginan seks dan tarikan terhadap perempuan.

“Man takut.”

“Di sini kita hanya berdua, tak ada siapa yang tengok,” pujukku.

Aku duduk rapat dengan Azman. Tanganku menekup bonjolah di pangkal pahanya. Aku raba-raba dan gosok-gosok bahagian yang membengkak itu.

“Bagi kakak tengok burung Man, nanti Man tengok sarangnya,” kataku lembut memujuk.

Malu-malu Azman menarik perlahan seluar track bottom yang dipakainya. Terpacak batang pelirnya yang sudah kaku keras. Rupanya Azman tidak memakai seluar dalam. Terpaku aku melihat batang balak dengan kepalanya yang mengembang seperti kudup cendawan yang belum kembang. Kepalanya yang bulat itu lebih besar dari batangnya.

Aku belek-belek dan ramas-ramas dengan telapak tanganku. Badan Azman bergerak-gerak bila aku mengurut-ngurut batang berwarna coklat kehitaman itu. Mungkin Azman terasa geli dan enak bila kulit tanganku yang lembut mengelus-ngelus batang pelirnya itu.

Itulah pertama kali aku melihat konek lelaki. Nafsuku terangsang juga walaupun Azman dikira masih remaja. Sungguhpun umurnya baru 15 tahun tetapi pelirnya aku rasa besar dan panjang juga. Ukurannya aku kira antara 5 hingga 6 inci.

Aku terbayang perlakuan watak-watak dalam tv. Aku melurut-lurut dan meramas-ramas batang pelir Azman yang keras berdenyut-denyut. Aku rapat ke celah paha Azman. Aku cium kepala bulat yang sedang mengembang. Pertama kali aku menikmati bau konek. Baunya tidaklah harum tapi aku terangsang dengan aromanya.

Terpengaruh dan terangsang dengan bau kepala pelir Azman secara spontan aku menjilat kepala cendawan itu. Tak puas dengan menjilat akhirnya aku mengulum dan menghisap batang muda tersebut. Terasa keras dan kenyal batang pelir Azman. Aku gerakkan mulutku maju mundur dan terdengarlah desisan keenakan dari mulut Azman. Aku lihat mata Azman pejam celik merasa nikmat.

Bila lubang buritku berdenyut-denyut dan terasa gatal-gatal minta digaru-garu maka sepantas kilat aku melepaskan pakaianku. Azman juga menanggalkan baju dan seluar yang dipakainya. Azman mula memelukku sambil kami masih berdiri.

Azman yang ku sangka budak hingusan ini mula bertindak seperti seorang pakar dan berpengalaman melakukan seks sebelum ini. Tidak kusangka sama sekali, walaupun dia tidak mempunyai pengalaman seks tetapi pengalaman menonton perlakuan kakak dan abang iparnya sudah cukup melatihnya bertindak cekap meratah tubuhku. Degupan jantungku mula terasa kuat. Nafasku sesak dibuai kesedapan yang menghairahkan.

Kami berpelukan sambil berciuman. Lalu Azman menjilat dan mencium leherku. Aroma wangian yang ku pakai membangkitkan berahi Azman apabila ia mencium leherku. Gelora seksku tidak tertahan lagi. Azman sungguh bijak. Dia terus mencium dan menjilat kedua-dua gunung kembarku.

Aku terasa geli apabila Azman menghisap kedua-dua belah puting tetekku. Puting sebesar jari kelingking digigit-gigit dan dinyonyot oleh Azman seperti bayi. Aku menikmati layanan Azman pada tetekku yang putih lagi gebu ini. Inilah daya penarik yang ku hargai kerana saiznya yang cukup empuk bersaiz 38. Azman meneruskan kehandalannya. Meramas dengan kuat bukit kenyal sambil menghisap puting coklat merah yang sudah tegang.

Seluruh badanku bertindak balas. Buritku sudah kebasahan berlinang cecair yang jernih licin. Aku membiarkan Azman meratah habis-habisan tetekkuku. Antara titik nikmatku adalah puting tetekku. Aku boleh mencapai klimaks jika putingku dibelai dan dihisap. Aku terasa seluruh badanku mengalami ketegangan lalu terasa seperti terkencing!

“Ahhhhhh… Man akak dah sampai!” aku bersuara lemah sambil menikmati kelazatan.

Semakin banyak cecair cinta yang keluar dari buritku yang mengembang mekar. Lalu meleleh di celah-celah pehaku. Azman masih bersemangat. Jilatan mulutnya bergerak perlahan-lahan menghala ke pusatku. Jilatan itu menyebabkan tubuhku bergetar kegelian bercampur keghairahan yang memuncak.

Aku mengusap rambut Azman sambil menolak kepalanya ke celah pehaku. Kini aku membuka kedua belah kakiku dengan lebar. Terasa jilatan dan hisapan yang sangat menggelikan seluruh tubuhku.

“Ahhh.. aku tidak tahan lagi. Man jangan berhenti Man.. teruskan! Ahhhhh sedapnyaa Man!” aku mula meracau.

Aku tidak tahan lagi apabila Man menjilat dengan lidahnya betul-betul di kelentitku yang teramat tegang. Tangannya memegang erat pehaku sambil lidahnya menjilat dan menghisap biji kelentitku yang besar dan panjang kerana aku tidak dikhatankan waktu kecil. Aku kegelian dan sekali lagi aku terasa seluruh tubuhku bergetar ketegangan dan lalu memancutkan lebih banyak cecair nikmat dari lubang buritkku.

“Ahhh… ooohhh… aaahhh… oohhh…” itu saja suara yang mampu keluar dari mulutku.

Azman terus menjilat kelentitku. Lalu menukar arah ke lubang farajku sambil menghisap dan menjilat lendiran nikmat yang keluar tadi. Lidahnya menerokai lubang farajku sambil jejarinya membuka bibir farajku. Azman terus menghisap dan menjilat sehingga kering.

“Sedaplah rasa air akak ni,” Azman juga mula meracau sambil menelan sisa-sisa cairan kental yang menempel dibibir farajku.

Aku tidak mampu lagi menunggu pelir Azman memasuki lubang buritku ini. Setengah jam lamanya adengan menghisap dan menjilat dilakukan oleh Azman membuatkan aku klimaks sebanyak 2 kali.

Nampaknya Azman lebih suka menjilat dari mendayung batang butuhnya ke lubang buritkuku. Tiba-tiba Azman memberhentikan hisapan dari vaginaku. Dia berdiri dan mensuakan batang balaknya yang panjang dan keras ke arahku.

Aku duduk bertinggung dan terus mengulum senjata pusaka milik Azman. Rasa panas butuhnya itu membuatkan aku terasa berahi dan terus memicit kedua-dua belah telurnya yang juga besar itu. Tak sangka aku melihat pelir Azman begitu gagah dan besar berbanding dengan tubuhnya yang kecil itu.

Aku terus memasukkan sepenuhnya senjata Azman ke dalam mulutku sambil membelai dengan lidahku. Kelihatan wajah Azman bertukar kemerahan menahan kegelian kerana hisapan dan kuluman mulutku ke atas penisnya.

Aku terus melakukan adengan “blow job” ini sambil meraba-raba telurnya dengan jejariku yang halus. Terasa hujung penis Azman memancutkan sedikit cecair jernih lalu aku terus menjilat dan menghisapnya. Terasa masin di hujung lidahku.

Dapat kurasakan ketegangan batang butuh Azman semakin memuncak seperti sebatang besi yang kuat. Urat-urat darah kelihatan timbul di seluruh penisnya yang kini kemerahan. Lalu aku terus memasuk kan kembali penisnya kedalam mulutku sambil menggigit dengan lembut.

“Kak sungguh sedap. Hisap lagi kak.”

Tubuh Azman bergetar. Getaran tersebut jelas dapat kurasa dan…

“Arrghhh…” terpancutlah cecair putih pekat yang kuat dari lubang kencing di hujung kepala pelirnya.

Aku terus mengulum pelir Azman ketika pancutan berlaku. Air jernih pekat memenuhi seluruh mulutku. Aku terus menelannya dan rasa kelat air mani itu membuatkan aku puas! Lebihan air mani itu meleleh membasahi seluruh bibirku hinggalah ke seluruh bongkah tetekku.

Aku terus membawa batang kejantanan Azman yang mula mengecut ke celah-celah tetekku yang membengkak keras dan pejal. Ketika itu aku mengepit pelir Azman dengan kedua-dua belah tetekku lalu Azman mula menghayun pelirnya itu.

Batang balak yang basah dan licin bergerak lancar antara dua bukit kembar. Sisa-sisa benih Azman membasahi kulit tetekku. Gerakan pelir Azman membuatkan seluruh tubuhku bergetar. Sentuhan tetekku dengan pelir Azman membuatkan aku terus mencapai klimaks yang ketiga.

“Laju Man laju…aaarhhh…ooohhh…” lubang buritku mengemut laju dan semburan cairan panas dan enak sekali lagi membasahi pahaku.

Aku terasa lemah sekali namun rasa ghairahku masih belum luntur. Semangat ku masih berkobar-kobar. Kelihatan wajah Azman kemerahan dan peluh membasahi seluruh tubuhnya. Balak Azman di celah tetekku terasa kembang-kuncup berdenyut-denyut. Gerakan pelir itu semakin pantas sehingga aku benar-benar tidak tahan menanggung keghairahan. Aku terus menjerit kenikmatan.

Pelir yang keras dan panjang tetap gagah dan bergerak pantas di celah kepitan gunung kembarku yang bersaiz 38 ini. Aku terasa daging tetekku semakin panas lantaran nafsuku yang membara.

“Man… cukup Man. Akak nak rasa Man punya.”

Aku berbaring telentang di lantai sambil menggamit Azman. Aku sengaja mengangkang pahaku luas bagi memudahkan tindakan Azman. Azman dengan pelirnya masih keras gagah menghampiri celah kelangkangku. Dia tahu apa yang patut dilakukan. Pengalaman mengintai kakaknya berasmara dengan abang iparnya memudahkan aksinya.

Azman memegang pahaku dan dia bergerak rapat ke celah pahaku. Aku terasa kepala bulat mula menempel di lurah buritku. Azman menolak kepala bulat itu perlahan-lahan dan mula menyelam sedikit demi sedikit. Azman menarik dan mendorong berkali-kali. Terasa enak bila separuh batangnya terbenam. Azman menggerakkan badannya makin laju dan terasa sakit bila Azman menekan lebih kuat.

“Aahh.. pelan-pelan Man. Sakit.”

Azman menghentikan tindakannya sambil memeluk badanku. Mulutnya berada di tetekku dan mulutnya dengan cekap menyonyot putingku yang mengeras. Aku rasa geli dan nikmat hingga tak terasa ketika aku kembali membuka pahaku dan mengangkang luas.

Azman kembali menekan batang pelirnya dan kepala bulat itu meluncur makin dalam memenuhi lorong nikmatku. Memang terasa sungguh sedap dan lazat bila secara perlahan-perlahan Azman menggerakkan batang zakarnya maju mundur.

Mungkin merasai yang aku sudah selesa dan bersedia untuk bertempur maka Azman melajukan dayungannya. Aku terketar-ketar nikmat. Perasaan nikmat itu menjalari ke sekujur tubuhku. Mulai dari ubuh-ubun hingga ke hujung jari hanya nikmat saja yang terasa.

Azman makin laju menggerakkan batang balaknya. Terasa batang muda Azman makin keras dan sekali hentakan keras terpancut cairan putih pekat membasahi pangkal rahimku. Badan Azman terketar-ketar dan akhirnya terjelepuk menghempap badanku. Mata Azman terpejam dengan nafas yang kencang berhembus tak teratur.

Serentak dengan pancutan hangat itu aku sekali lagi mengalami orgasme. Aku menyadari bahawa selaput daraku telah tergadai kepada seorang remaja. Aku tidak menyesalinya kerana aku sendiri yang menghendakinya. Aku tidak kecewa dan tidak mahu memikirkan bahawa aku telah kehilangan selaput nipis tersebut

cikgu sial

Arni merupakan seorang atlet sekolah.hujung tahun ini dia bakal menduduki peperiksaan spm.Walaupun sibuk,arni masih giat aktif bersukan.semenjak kemasukan guru olahraga barunya,cikgu badrul.

Semakin aktf atlet2 sekolah bergiat dlm sukan memandangkan cikgu badrul pandai mengurut utk menguatkan lagi otot2 mereka.Cikgu badrul dalam lingkungan 50 tahun dan lagaknya seperti bapak2 org.

Pada suatu hari arni bercadang utk mengurut kat cikgu badrul utk melegakan sengal2 pada kakinya.Maka pada hari itu arni pun pergi ke rumah cikgu badrul untuk mengurut.

Suasana agak lengang hari itu memandangkan sekolah sedang cuti,jadi kebanyakkan pelajar sibuk bercuti,manakala arni pula,masih bersungguh2 berlatih kerana pertandingan sudah hampir.

Setibanya arni di rumah cikgu badrul,cikgu badrul hanya berkain pelekat saja.

Cikgu badrul mempelawa arni masuk dan menyuruh arni memakai kain batik (berkemban) kerana katanya untuk memudahkan proses mengurut dengan lebih lancar.Arni hanya menurut sahaja..dia masuk kebilik dan menanggalkan seluar sukannya..alamak,arni terkejut,dia lupa nak pakai seluar dalam,maka arni hanya berkemban tanpa memakai pantys dan bra.

Arni keluar bilik sambil berkemban,cikgu badrul sedia menunggu.lalu arini berbaring di hadapan cikgu badrul.

Cikgu badrul hanya mengetap bibir melihat tubuh arni.tetek besar arni jelas kelihatan disebalik kain batik yg dipakainya,putingnya menegang.

Cikgu badrul berlagak biasa dan memulakan kerjanya,botol minak dilulur ketangan dan kain batik arni diselak sedikit utk mengurut disekitar buku lalinya..Arni asyik,memang cikgu badrul pandai mengurut,terasa lega urat2 disekitar kaki,sesekali cikgu badrul mengetuk2 kakinya dan bertanya,rasa sakitkah?? Arni menggeleng.

Kain arni diselak lagi,cikgu badrul mengurut betis arni yg putih gebu. Sambil mengetuk sedikit betisnya dan bertanya,sakit tak?arni menggeleng..

Urutan diteruskan ke lutut,dan kini dibahagian peha arni.cikgu badrul mengetuk,sakit tak?arni menggeleng..kain batik arni diselak semakin tinggu,arni sudah lupa bahawa dia tak memakai panties kerana asyik dengan urutan cikgu badrul.

Sambil mengurut,cikgu badrul menyelak kain batik arni,memang terserlah kemaluan arni di hadapan mata cikgu badrul,cikgu badrul melihat cipap arni yang kemerah merahan itu,.arni yg sedang asyik tak sedar akan perbuatan cikgu badrul,kaki arni dikangkangkan sedikit,kononnya utk memudahkannya mengurut…

Arni terkangkang ,kelentit arni jelas kelihatan.cikgu badrul melangkau urutan nya di pangkal peha..dan mengetuk,sakit tak?arni menggeleng…

Kini cikgu badrul sudah tidak berlengah lagi,lalu tangannya menepuk2 cipap arni yang terbuka kerana terkangkang dan tidak berlapik.lalu cikgu badrul bertaya sakit tak?arni tergamam,menyirap darahnya kerana malu..Sekali lagi cikgu badrul menepuk dan bertanya,sakit tak?arni masih diam.

Jemari nakal cikgu badul menggentel gentel kelentit arni..arni mendengus,nafasnya makin tak keruan..habis kemaluan arni diusap2 dan diurut2 cikgu badrul..arni kesedapan.. lalu mengangkang seluas2nya dan melipat kakinya sambil kangkang…

Cikgu badrul merentap kain batik yang dipakai arni,habis ditelanjangi arni oleh cikgu badrul.Tetek besar arni diramas ..lalu lidah cikgu badrul bermain diputing tetek anak muridnya itu…uhh..uhhh…arni mengeluh,sambil kakinya masih mengangkang kerana diramas cikgu badrul….kelentit arni merasa nikmat sgt..cipap arni semakin basah,cikgu badrul mencium bibir arni,dan meramas susu arni ,tegang habis puting tetek arni…kini,kain pelekat cikgu badrul juga sudah terlucut..

Batang besar dan keras cikgu badrul yang berwarna hitam berkilat bergeselan dengan cipap arni semasa dia mencium bibir arni….argghh,,,ahhh…..uhhh…arni merengek…

Cikgu badrul,turun ke celahan kangkang arni dan menjilat2 cipap arni yang lencun…terasa cairan panas meleleh keluar dari cipap arni…kelentitnya sudah berdenyut2,sedap..

Cikgu badrul berdiri dan menyuruh arni menghisap kote nya…Arni tidak menolak,lalu mengulum dan menjilat2 kote cikgu badrul,kepala kotenya besar dan berkilat kerana tegang sedap diilat mulut comel arni…telur cikgu badrul lencun dihisap arni…

Kini dia sudah tak dapat menahan kemahuannya untuk menojah cipap muda rani yang merah…arni yang seperti faham terus baring dan kangkang seluas2nya untuk memudahkan cikgu badrul memasukkan kote besarnya itu..

Cikgu badrul perlahan2 memasukkan kepala batangnya…uhhh..uhhh…sedappp…arni menjerit…lalu cikgu badrul memulakan adegan sorong tarik kotenya didalam kemaluan arni…cipap arni terasa penuh kerana kote cikgu badrul memang besar…sedap cikgu….ahhh…arni mengerang,badannya menegjang,lalu arni klimaks….cikgu badrul masih berdayung….kini semakin laju,desahan arni semakin kuat….

Cikgu badrul menghentak2 kotenya,membuatkan lelehan arni semakin pekat,sesekali kelentit arni digentel dengan jari cikgu badrul…arni terasa mcm nak terkencing….ahhh…ahhh….semakin laju cikgu badrul menge’fuck arni..ciiittttt crittttt crittttt….limpahan pancutan air mani cikgu badrul emmancut2 kedasar kemaluan arni..

Ahhhhhh..arni klimak,entah utk keberapa kali…kali ini betul2 klimakss…Arni kelesuan…cipap arni ditepuk2 cikgu badrul sambil tersenyum…sakit tak??arni menjawab…sedap…

Semenjak itu,kadang kadang cikgu badrul akan menepuk2 cipap arni semasa terserempak di sekolah..kadang2 dibilik setor sukan..cikgu badrul akan menggentel2 kelentit arni,sambil meramas tetek arni..entah sampai bila akan berlarutan yang pasti…mereka puas…