main dengan budak

Batang muda itu bergerak lancar dalam terowong nikmatku. Sedap dan lazat yang aku rasa. Dia memelukku erat dan bila bibirnya yang suam membelai puting tetekku yang membengkak, aku menggelepar penuh nikmat. Bila saja dia memancutkan benih-benihnya ke rahimku, aku sekali lagi menggelupur nikmat. Sungguh indah peristiwa itu.

Aku masih ingat peristiwa lima tahun lalu bila perawanku tergadai kepada seorang budak lelaki berumur 15 tahun. Waktu itu usiaku 19 tahun. Aku sedang bercuti menunggu keputusan STPM dikeluarkan. Oleh kerana tidak ada pekerjaan yang aku lakukan maka waktuku dihabiskan dengan membaca buku dan majalah.

Kadang-kadang aku membaca buku dan majalah seks yang dipinjam daripada kawanku, Lina. Aku tak tahu dimana Lina mendapatkannya tetapi di rumahnya banyak buku-buku seks. Majalah lucah lelaki dan perempuan sedang bersenggama pun banyak.

Suatu hari waktu aku bersendirian di rumah kerana ayah dan ibuku pulang ke kampung melawat nenekku yang kurang sihat aku menonton vcd lucah yang aku pinjam daripada Lina. Nafsuku mendidih bila melihat adegan asmara dua manusia berlainan jenis. Cipapku terasa seperti gatal dan minta digaru. Otot-otot cipapku bertalu-talu mengemut dan cairan licin panas membasahi seluar dalam yang aku pakai.

“Man, mari sekejap,” panggilku bila terlihat Azman.

Azman adalah anak jiranku yang sedang belajar di tingkatan tiga. Azman yang sedang berehat di kerusi kayu di bawah pohon rambutan menghampiriku.

“Kenapa kakak panggil Man?” tanya Azman ingin tahu.

“Ada video bagus, marilah tengok.”

Azman yang biasa bertandang ke rumahku dan selalu bermain-main dengan adikku selamba sahaja masuk ke dalam rumah. Tanpa diarah Azman terus duduk di sofa menghadap kaca tv. Terbeliak matanya bila melihat adegan asmara di tv. Tak berkelip matanya melihat adegan panas antara dua manusia yang sedang bertelanjang bulat.

“Man biasa tengok macam tu?” tanyaku sambil menunjuk ke skrin tv.

“Biasa,” jawab Azman ringkas sambil mata masih melekat di kaca tv.

“Di mana Man tengok?” tanyaku penasaran.

“Kak Farah dan Abang Lan selalu buat macam tu.”

Aku baru ingat Farah kakak Azman baru dua bulan berkahwin dengan Roslan.

“Apa yang Kak Farah buat?” Tanyaku ingin tahu.

“Macam dalam tv tulah.”

“Bagaimana Man nampak?”

“Ada lubang antara bilik Man dengan bilik Kak Farah. Man selalu intai bila Kak Farah mengerang-ngerang.”

“Siang ke malam?” aku masih bertanya ingin tahu.

“Kadang-kadang siang, kadang-kadang malam.”

“Apa yang mereka selalu buat?”

“Macam-macam. Kadang-kadang Abang Lan hisap tetek Kak Farah, Abang Lan jilat cipap Kak Farah, Abang Lan tindih Kak Farah, Kak Farah hisap konek Abang Lan yang tengah keras dan banyak lagilah,” cerita Azman tanpa segan silu.

“Man nak cuba macam tu?” tanyaku sambil aku memuncungkan bibirku ke arah tv di hadapan kami.

“Dengan siapa?”

“Dengan kakaklah. Di sini kan kita berdua saja.”

Azman menoleh ke arahku tanpa bersuara. Aku lihat ada tonjolan di celah paha Azman. Aku faham bahawa Azman telah terangsang. Aku faham tenungannya. Sebagai lelaki yang sedang dalam proses pertumbuhan tentu saja telah ada keinginan seks dan tarikan terhadap perempuan.

“Man takut.”

“Di sini kita hanya berdua, tak ada siapa yang tengok,” pujukku.

Aku duduk rapat dengan Azman. Tanganku menekup bonjolah di pangkal pahanya. Aku raba-raba dan gosok-gosok bahagian yang membengkak itu.

“Bagi kakak tengok burung Man, nanti Man tengok sarangnya,” kataku lembut memujuk.

Malu-malu Azman menarik perlahan seluar track bottom yang dipakainya. Terpacak batang pelirnya yang sudah kaku keras. Rupanya Azman tidak memakai seluar dalam. Terpaku aku melihat batang balak dengan kepalanya yang mengembang seperti kudup cendawan yang belum kembang. Kepalanya yang bulat itu lebih besar dari batangnya.

Aku belek-belek dan ramas-ramas dengan telapak tanganku. Badan Azman bergerak-gerak bila aku mengurut-ngurut batang berwarna coklat kehitaman itu. Mungkin Azman terasa geli dan enak bila kulit tanganku yang lembut mengelus-ngelus batang pelirnya itu.

Itulah pertama kali aku melihat konek lelaki. Nafsuku terangsang juga walaupun Azman dikira masih remaja. Sungguhpun umurnya baru 15 tahun tetapi pelirnya aku rasa besar dan panjang juga. Ukurannya aku kira antara 5 hingga 6 inci.

Aku terbayang perlakuan watak-watak dalam tv. Aku melurut-lurut dan meramas-ramas batang pelir Azman yang keras berdenyut-denyut. Aku rapat ke celah paha Azman. Aku cium kepala bulat yang sedang mengembang. Pertama kali aku menikmati bau konek. Baunya tidaklah harum tapi aku terangsang dengan aromanya.

Terpengaruh dan terangsang dengan bau kepala pelir Azman secara spontan aku menjilat kepala cendawan itu. Tak puas dengan menjilat akhirnya aku mengulum dan menghisap batang muda tersebut. Terasa keras dan kenyal batang pelir Azman. Aku gerakkan mulutku maju mundur dan terdengarlah desisan keenakan dari mulut Azman. Aku lihat mata Azman pejam celik merasa nikmat.

Bila lubang buritku berdenyut-denyut dan terasa gatal-gatal minta digaru-garu maka sepantas kilat aku melepaskan pakaianku. Azman juga menanggalkan baju dan seluar yang dipakainya. Azman mula memelukku sambil kami masih berdiri.

Azman yang ku sangka budak hingusan ini mula bertindak seperti seorang pakar dan berpengalaman melakukan seks sebelum ini. Tidak kusangka sama sekali, walaupun dia tidak mempunyai pengalaman seks tetapi pengalaman menonton perlakuan kakak dan abang iparnya sudah cukup melatihnya bertindak cekap meratah tubuhku. Degupan jantungku mula terasa kuat. Nafasku sesak dibuai kesedapan yang menghairahkan.

Kami berpelukan sambil berciuman. Lalu Azman menjilat dan mencium leherku. Aroma wangian yang ku pakai membangkitkan berahi Azman apabila ia mencium leherku. Gelora seksku tidak tertahan lagi. Azman sungguh bijak. Dia terus mencium dan menjilat kedua-dua gunung kembarku.

Aku terasa geli apabila Azman menghisap kedua-dua belah puting tetekku. Puting sebesar jari kelingking digigit-gigit dan dinyonyot oleh Azman seperti bayi. Aku menikmati layanan Azman pada tetekku yang putih lagi gebu ini. Inilah daya penarik yang ku hargai kerana saiznya yang cukup empuk bersaiz 38. Azman meneruskan kehandalannya. Meramas dengan kuat bukit kenyal sambil menghisap puting coklat merah yang sudah tegang.

Seluruh badanku bertindak balas. Buritku sudah kebasahan berlinang cecair yang jernih licin. Aku membiarkan Azman meratah habis-habisan tetekkuku. Antara titik nikmatku adalah puting tetekku. Aku boleh mencapai klimaks jika putingku dibelai dan dihisap. Aku terasa seluruh badanku mengalami ketegangan lalu terasa seperti terkencing!

“Ahhhhhh… Man akak dah sampai!” aku bersuara lemah sambil menikmati kelazatan.

Semakin banyak cecair cinta yang keluar dari buritku yang mengembang mekar. Lalu meleleh di celah-celah pehaku. Azman masih bersemangat. Jilatan mulutnya bergerak perlahan-lahan menghala ke pusatku. Jilatan itu menyebabkan tubuhku bergetar kegelian bercampur keghairahan yang memuncak.

Aku mengusap rambut Azman sambil menolak kepalanya ke celah pehaku. Kini aku membuka kedua belah kakiku dengan lebar. Terasa jilatan dan hisapan yang sangat menggelikan seluruh tubuhku.

“Ahhh.. aku tidak tahan lagi. Man jangan berhenti Man.. teruskan! Ahhhhh sedapnyaa Man!” aku mula meracau.

Aku tidak tahan lagi apabila Man menjilat dengan lidahnya betul-betul di kelentitku yang teramat tegang. Tangannya memegang erat pehaku sambil lidahnya menjilat dan menghisap biji kelentitku yang besar dan panjang kerana aku tidak dikhatankan waktu kecil. Aku kegelian dan sekali lagi aku terasa seluruh tubuhku bergetar ketegangan dan lalu memancutkan lebih banyak cecair nikmat dari lubang buritkku.

“Ahhh… ooohhh… aaahhh… oohhh…” itu saja suara yang mampu keluar dari mulutku.

Azman terus menjilat kelentitku. Lalu menukar arah ke lubang farajku sambil menghisap dan menjilat lendiran nikmat yang keluar tadi. Lidahnya menerokai lubang farajku sambil jejarinya membuka bibir farajku. Azman terus menghisap dan menjilat sehingga kering.

“Sedaplah rasa air akak ni,” Azman juga mula meracau sambil menelan sisa-sisa cairan kental yang menempel dibibir farajku.

Aku tidak mampu lagi menunggu pelir Azman memasuki lubang buritku ini. Setengah jam lamanya adengan menghisap dan menjilat dilakukan oleh Azman membuatkan aku klimaks sebanyak 2 kali.

Nampaknya Azman lebih suka menjilat dari mendayung batang butuhnya ke lubang buritkuku. Tiba-tiba Azman memberhentikan hisapan dari vaginaku. Dia berdiri dan mensuakan batang balaknya yang panjang dan keras ke arahku.

Aku duduk bertinggung dan terus mengulum senjata pusaka milik Azman. Rasa panas butuhnya itu membuatkan aku terasa berahi dan terus memicit kedua-dua belah telurnya yang juga besar itu. Tak sangka aku melihat pelir Azman begitu gagah dan besar berbanding dengan tubuhnya yang kecil itu.

Aku terus memasukkan sepenuhnya senjata Azman ke dalam mulutku sambil membelai dengan lidahku. Kelihatan wajah Azman bertukar kemerahan menahan kegelian kerana hisapan dan kuluman mulutku ke atas penisnya.

Aku terus melakukan adengan “blow job” ini sambil meraba-raba telurnya dengan jejariku yang halus. Terasa hujung penis Azman memancutkan sedikit cecair jernih lalu aku terus menjilat dan menghisapnya. Terasa masin di hujung lidahku.

Dapat kurasakan ketegangan batang butuh Azman semakin memuncak seperti sebatang besi yang kuat. Urat-urat darah kelihatan timbul di seluruh penisnya yang kini kemerahan. Lalu aku terus memasuk kan kembali penisnya kedalam mulutku sambil menggigit dengan lembut.

“Kak sungguh sedap. Hisap lagi kak.”

Tubuh Azman bergetar. Getaran tersebut jelas dapat kurasa dan…

“Arrghhh…” terpancutlah cecair putih pekat yang kuat dari lubang kencing di hujung kepala pelirnya.

Aku terus mengulum pelir Azman ketika pancutan berlaku. Air jernih pekat memenuhi seluruh mulutku. Aku terus menelannya dan rasa kelat air mani itu membuatkan aku puas! Lebihan air mani itu meleleh membasahi seluruh bibirku hinggalah ke seluruh bongkah tetekku.

Aku terus membawa batang kejantanan Azman yang mula mengecut ke celah-celah tetekku yang membengkak keras dan pejal. Ketika itu aku mengepit pelir Azman dengan kedua-dua belah tetekku lalu Azman mula menghayun pelirnya itu.

Batang balak yang basah dan licin bergerak lancar antara dua bukit kembar. Sisa-sisa benih Azman membasahi kulit tetekku. Gerakan pelir Azman membuatkan seluruh tubuhku bergetar. Sentuhan tetekku dengan pelir Azman membuatkan aku terus mencapai klimaks yang ketiga.

“Laju Man laju…aaarhhh…ooohhh…” lubang buritku mengemut laju dan semburan cairan panas dan enak sekali lagi membasahi pahaku.

Aku terasa lemah sekali namun rasa ghairahku masih belum luntur. Semangat ku masih berkobar-kobar. Kelihatan wajah Azman kemerahan dan peluh membasahi seluruh tubuhnya. Balak Azman di celah tetekku terasa kembang-kuncup berdenyut-denyut. Gerakan pelir itu semakin pantas sehingga aku benar-benar tidak tahan menanggung keghairahan. Aku terus menjerit kenikmatan.

Pelir yang keras dan panjang tetap gagah dan bergerak pantas di celah kepitan gunung kembarku yang bersaiz 38 ini. Aku terasa daging tetekku semakin panas lantaran nafsuku yang membara.

“Man… cukup Man. Akak nak rasa Man punya.”

Aku berbaring telentang di lantai sambil menggamit Azman. Aku sengaja mengangkang pahaku luas bagi memudahkan tindakan Azman. Azman dengan pelirnya masih keras gagah menghampiri celah kelangkangku. Dia tahu apa yang patut dilakukan. Pengalaman mengintai kakaknya berasmara dengan abang iparnya memudahkan aksinya.

Azman memegang pahaku dan dia bergerak rapat ke celah pahaku. Aku terasa kepala bulat mula menempel di lurah buritku. Azman menolak kepala bulat itu perlahan-lahan dan mula menyelam sedikit demi sedikit. Azman menarik dan mendorong berkali-kali. Terasa enak bila separuh batangnya terbenam. Azman menggerakkan badannya makin laju dan terasa sakit bila Azman menekan lebih kuat.

“Aahh.. pelan-pelan Man. Sakit.”

Azman menghentikan tindakannya sambil memeluk badanku. Mulutnya berada di tetekku dan mulutnya dengan cekap menyonyot putingku yang mengeras. Aku rasa geli dan nikmat hingga tak terasa ketika aku kembali membuka pahaku dan mengangkang luas.

Azman kembali menekan batang pelirnya dan kepala bulat itu meluncur makin dalam memenuhi lorong nikmatku. Memang terasa sungguh sedap dan lazat bila secara perlahan-perlahan Azman menggerakkan batang zakarnya maju mundur.

Mungkin merasai yang aku sudah selesa dan bersedia untuk bertempur maka Azman melajukan dayungannya. Aku terketar-ketar nikmat. Perasaan nikmat itu menjalari ke sekujur tubuhku. Mulai dari ubuh-ubun hingga ke hujung jari hanya nikmat saja yang terasa.

Azman makin laju menggerakkan batang balaknya. Terasa batang muda Azman makin keras dan sekali hentakan keras terpancut cairan putih pekat membasahi pangkal rahimku. Badan Azman terketar-ketar dan akhirnya terjelepuk menghempap badanku. Mata Azman terpejam dengan nafas yang kencang berhembus tak teratur.

Serentak dengan pancutan hangat itu aku sekali lagi mengalami orgasme. Aku menyadari bahawa selaput daraku telah tergadai kepada seorang remaja. Aku tidak menyesalinya kerana aku sendiri yang menghendakinya. Aku tidak kecewa dan tidak mahu memikirkan bahawa aku telah kehilangan selaput nipis tersebut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s