cikgu alinda

Ini adalah pengalaman seks ku dengan cikgu sendiri. Nama cikgu tu, Cikgu Alinda (bukan sepenuhnya nama sebenar dia). Cikgu Alinda ialah seorang isteri yang dah beranak tiga. Suami dia bisnes. Umur dia Cikgu Alinda dalam lingkungan 25 tahun. Anak dia kecil lagi.

Aku dah lama target nak buat seks dengan cikgu ni. Cuma masa dan keadaan saja belum mengizinkan. Kalau di sekolah, murid-murid cukup syok tengok kat teteknya yang begitu mantap tertonjol. Aku selalu membayangkan aku tengah nyonyot tetek dia yang besar tu. Punggungnya yang melentik tu pulak berdenyut-denyut ke kiri dan ke kanan semasa dia berjalan. Manalah tak gila murid-muridnya bila dapat modal melancap yang sebegitu menarik.

Satu hari aku mula beranikan diri kerana aku dicabar oleh rakan ku agar buat seks dengan cikgu Cikgu Alinda. Mereka cabar aku kalau aku berjaya buat seks dengan Cikgu Alinda, diaorang akan bagi awek mereka kat aku.

Aku pun setuju. Aku mula rancang strategi. Mula mula aku cakap nak tuisyen dengan dia sebab nak PMR. Lagipun dia mengajar mata pelajaran sains. Dia kata boleh dengan kadar bayaran RM30 sebulan. Dia tidak tahu lagi bahawa itu hanya alasan untuk aku pantat pukinya.

Aku senyum terangguk-angguk bila dia mengatakannya pada ku. Bagi aku, itu hanyalah bermakna dia telah bersetuju menyewakan pukinya pada ku dengan harga RM30 sebulan. Tak ku sangka begitu murahnya nilai pantat cikgu aku tu. Jalang kelas tiga pun taklah semurah itu harganya.

Pada pagi Sabtu, bermulalah tuiysen aku dengan dia. Aku datang kat rumah dia. Biasa lah…. first time masa tu. Masa tuisyen pun tak betul. Dia suruh datang pukul sembilan tapi masa tu dia pun belum mandi lagi. Kerana dah tak bersabar nak dapat pantat, aku ni pulak awal awal lagi dah datang. Pukul 8.45 aku dah sampai. Dia jemput aku masuk. Aku pun masuklah. Aku tinjau tinjau kat dalam rumah dan tengok anak dia tak ada.

“Cikgu Alinda baik ni,” bisik hati kecil ku.

Aku tanya dia kenapa anak dia tak ada. Dia cakap dia tak suka ada ramai orang.

“Nanti bising,” katanya.

“Sebab itulah kau seorang jer tuisyen dengan cikgu,” ujarnya lagi.

Aku hanya mengangguk jer. Dia kata, dia nak mandi dulu. Jadi aku pun duduk ajelah kat sofa. Hampir lima minit dia mandi. Aku dah dapat membayangkan macam mana cikgu Cikgu Alinda mandi. Sambil tunggu aku urut-urut adik aku yang dalam seluar ni.

Tiba-tiba ku dengar air dalam bilik mandi ditutup. Dia keluar bilik air dengan hanya berkemban tuala jer. Nampaknya jejak awal perancangan ku dah mula nak menjadi. Aku dapat lihat betapa putihnya peha Cikgu Alinda. Dia pun berlari lari anak sambil bergerak masuk ke dalam bilik tidurnya.

Bila dah selesai mengenakan pakaian, barulah dia keluar dari bilik. Dia cuma pakai skirt pendek atas paras lutut dengan berbaju “T” yang boleh aku nampak akan coli hitam yang dipakainya.

Dia pun mulalah mengajar aku. Apa lagi, mata aku tak lekang dari memandang teteknya itu. Mana tidaknya, punat dia pun aku boleh nampak. Giler habis adik aku tu! Tercacak bukan main keras lagi.

Apabila dah tak tahan rasanya, aku beritahu Cikgu Alinda (dia yang suruh panggil Cikgu Lin kerana lebih manja) yang aku nak ke tandas kejap. Tujuan aku ke bilik air tu sebab aku dah tak boleh kontrol lagi. Wajib mesti melancap dulu.

Aku pun masuklah ke dalam bilik air. Tapi sengaja aku tak tutupkan pintunya. Malahan aku biarkan pintu tersebut ternganga seluas yang mungkin.

Aku mula melucutkan pakaian ku satu persatu. Akhirnya aku berkeadaan telanjang bulat tanpa seurat benang pun pada tubuh ku. Aku kutip semua pakaian aku dan sorokkan di luar bilik air tu. Lepas tu aku masuk semula ke dalam bilik air.

Apa lagi, batang aku yang dah lama terpacak tu mulalah aku hayunkan dengan tangan. Sambil melancap aku mengadap tepat ke muka pintu. Bila dah cukup stim, aku pun melaung laung nama Cikgu Alinda. Aku tau Cikgu Alinda pasti datang kerana dia risaukan ada apa-apa yang dah terjadi.

Apabila muncul saja dia di depan aku, jawabnya makin sedaplah aku melancapkan konek. Cikgu Alinda pula bukan main terperanjat lagi bila melihat aku berkeadaan serba bogel sambil tangan ku rancak menghayun konek ku yang keras. Dengan mulutnya yang ternganga-nganga dia tercegat berdiri di depan aku.

Aku tahu dia telah dilanda satu macam kejutan. Masa tu kewarasan akalnya seolah-olah jadi buntu. Dia tercegat kaku sambil berdiri melihatkan keadaan aku.

Dari reaksinya yang macam tu, nampaknya tak perlulah aku melancap sampai terpancut air mani. Sebab aku rasa sudah ada peluang air mani tu boleh aku pancutkan kat dalam pantat cikgu. Tapi aku perlu bijak mempergunakan kebingungannya itu bagi mencapai tujuan tersebut.

Pantas aku menghampiri Cikgu Alinda dan mencapai tangannya. Puhhh… punyalah lembut jari dia. Memang sedap kalau disalutkankan pada konek aku. Apa lagi, aku pun buatlah macam tu. Berdenyut denyut konek aku bila jari jemari Cikgu Alinda melingkari konek aku.

Kemudian dia seolah-olah cuba nak lepaskan jarinya dari situ. Tapi…. cubaannya tu terlalu lemah. Mudah saja hasrat itu aku menafikan. Lama kelamaan dia nampak macam sudah mengaku kalah. Berjaya juga aku memukau ketaatannya.

Lepas tu barulah aku berani suruh dia jilat konek aku. Pada mulanya dia mengeleng-gelengkan kepala sebagai isyarat tak nak. Pada masa tu Cikgu Alinda sedang berdiri.

Perlahan-lahan aku pun tekan bahunya ke bawah sampai dia terpaksa melutut di depan kangkang aku. Masa tu mulutnya betul-betul separas dengan konek aku. Jaraknya pula tak sampai 10 cm.

Aku pegang kepalanya kemas kemas. Kemudian aku tarik kepala Cikgu Alinda merapati konek aku. Bibirnya ku gesel geselkan pada konek aku. Semakin lama semakin kasar ku lakukan.

Cikgu Alinda cuba membuka mulutnya sedikit untuk mengatakan sesuatu. Tapi tak sempat suaranya keluar, aku dah sumbatkan kepala konek aku ke dalam mulutnya yang terbuka itu. Bila kepala konek dah masuk, jawabnya senanglah aku membenamkan keseluruhan konek aku tu ke dalam mulutnya. Pipi Cikgu Alinda nampak terkemut-kemut kerana mulutnya terpaksa menerima muatan konek aku.

Mula-mula tu dia nampak macam kena paksa aje. Kadang-kadang dia cuba tertindak untuk bebaskan mulutnya dari terpaksa kulum konek aku. Tapi cubaannya tu memanglah gagal sebab kepala Cikgu Alinda memang dah aku pegang kemas. Cukup seronok tengok muka cikgu yang paling cantik kat sekolah tu terpaksa berputingkan konek aku kat mulutnya.

Lama kelamaan barulah aku rasakan ada respon yang terbit dari kerelaannya sendiri. Agaknya rasa konek aku tu dah mula serasi dengan selera mulutnya. Maka aku pun perlahan-lahanlah melepaskan kepala Cikgu Alinda yang kemas aku pegang tadi. Tapi mulutnya masih juga setia pada konek aku.

Aku mengorak senyum bangga. Cikgu Alinda kini sudah sangat menyukai konek aku. Bercerup cerap bunyi kerakusan Cikgu Alinda menghisap konek aku.

“Pandainya Cikgu kulum! Cikgu suka ke?”

Cikgu Alinda pun terangguk angguk mengakuinya. Aku pun ceritakan yang aku dah lama stim sejak dari tadi. Cikgu Alinda hanya mampu tersenyum kerana sibuk menjilat tempat keluar air kencing aku tu. Stim gila aku dibuatnya.

“Cikgu ni jenis yang suka seks. Betul tak?” Tanya ku lagi.

Pantas dia menganggukkan jawapan. Sambil itu tangan aku mula meraba bajunya untuk dilucutkan. Cikgu Alinda tidak membantah. Malahan memberikan kerjasama bagi memudahkan kerja aku. Lepas tu colinya pulak aku lucutkan. Maka terlambaklah sepasang tetek dan puting yang menghiasai kemuncaknya.

Tak lama kemudian skirt dan seluar dalamnya pun aku pisahkan dari tubuh Cikgu Alinda. Dengan itu bertelanjang bulatlah cikgu idaman aku tu. Aku nampak pantat dia yang tembam dan ada bulu-bulu halus yang sangat sedikit jumlahnya. Memang berselera aku tengok pantat Cikgu Alinda.

Tangan aku pun mulalah meraba pantat dia. Cikgu Alinda merestui tindakkan aku tu dengan memperhebatkankan kuluman ke atas konek aku. Masa tu konek aku bagaikan menjerit-jerit kerana dah tak larat lagi nak tanggung didihan air mani yang dah membuak-buak.

Namun sempat juga aku memasukkan dua batang jari aku ke dalam pantat Cikgu Alinda. Aku benamkan jari aku tu sambil korek korek lubang pantat dia. Air dia punyalah banyak. Sampai meleleh kat jari aku dibasahi air pantatnya.

Entah bila air mani aku keluar, aku sendiri pun tak sedar. Tau tau saja, tekak Cikgu Alinda dah berdegup-degup menelan air mani ku. Dah dua minggu aku tak melancap. Jadi memanglah likat dan pekat air mani aku tu. Banyaknya jangan katalah lagi. Dalam tempoh seminit tu, entah berbelas kali Cikgu Alinda terpaksa meneguk air mani aku tu!

Bila dah selesai, Cikgu Alinda pun berdiri semula. Bibirnya yang merah merkah tu aku kucup bertalu talu. Cikgu Alinda pun turut sama menyambutnya dengan penuh kerelaan. Di dalam keadaan bertelanjang bulat, kami ghairah berkulum lidah di antara satu sama lain. Selama beberapa minit kami leka beromen sebegitu rupa.

Bayangkanlah bertuahnya aku bila dapat romen muka idaman para lelaki di sekolah aku tu. Muka Cikgu Alinda yang cantik tu aku cium dan jilat dengan sesuka hati. Lepas muka, kat tengkok pula aku kerjakan. Terkuyu-kuyu mata Cikgu Alinda. Mulutnya tercunggap cunggap. Nampaknya dia memang suka dikerjakan macam tu.

Tau tau saja konek aku pun dah tercacak semula. Betullah kata kata kawan aku kat sekolah. Muka Cikgu Alinda ni memang muka yang senang buat konek keras.

Bila konek dah keras, aku mulalah berhajat nak celapak kangkang dia pulak. Memang itu pun hayalan semua lelaki kat sekolah aku tu. Selagi konek aku tak ceret dalam pantat Cikgu Alinda, selagi itulah hati aku tak senang. Bagi aku itulah mercu kejayaan usaha aku mengheret Cikgu Alinda ke lembah kecurangan.

Perlahan-lahan ku tarik tangan Cikgu Alinda. Sambil melangkah, aku pimpin pergelangan tangannya sehinggalah masuk ke dalam bilik tidurnya sendiri. Bila tiba di sisi katil, aku tolak Cikgu Alinda sampai terlentang di atas tilam. Terkangkang dia terbaring di situ.

Mata aku terpukau pada ketembaman pantat Cikgu Alinda. Ianya nampak sungguh bersih dan cantik kerana belum pernah diduakan penghuninya.

“Hari ini lubang mulia kamu tu akan ku cemari dengan konek aku ni,” bisik hati kecil ku.

Masa tu gelodak syahwat aku dah mula naik ke kepala. Aku pun pantas meniarap di atas badan Cikgu Alinda. Tak sedikit pun dia menyuarakan bantahan. Mulut aku bertaut dengan mulut Cikgu Alinda. Bersiut-siut bunyi permainan mulut kami berdua. Ianya lantang bergema di dalam kamar tidur berkenaan.

Bila ku lepaskan mulut aku, lidah Cikgu Alinda yang kemerahan tu terjulur-julur melewati bibirnya sendiri. Amat geram ku lihatkan keadaan lidahnya yang sebegitu lembut dan bersih. Aku pun layanlah geram aku tu. Aku cium dan kucup lidah yang terjulur itu. Aku jilat dan sedut di situ semahu hati ku. Cikgu Alinda mengeliat bagai nak gila bila kena penangan rakus aku tu.

Lepas tu aku duduk di sisi Cikgu Alinda. Mata aku ghairah menikmati hidangan sekujur tubuhnya. Dada aku berdetup kencang melihatkan kegebuan tubuh Cikgu Alinda yang putih melepak.

Aku angkat kedua dua belah lutut Cikgu Alinda dan biarkan ianya sedikit mengangkang. Aku tumpukan sepenuh perhatian pada celah kangkangnya. Punyalah cantik alur pantat Cikgu Alinda yang berwarna kemerah-merahan. Persekitaran kulit yang putih melepak di situ menyebabkan kemerahan pada alur berkenaan begitu jelas tertonjol.

Aku pun sembamkan muka aku ke bibir pantat Cikgu Alinda. Memang pantat itulah yang dah lama aku berahikan. Mula-mula aku jilat kat bibir yang lembab tu. Kemudian aku turun sikit sampai kat luruh pantat. Bila aku jilat jer bibir lurah tu, secara automatik punggung Cikgu Alinda terangkat-angkat. Bahkan siap dengan mengerang sekali.

“Arghhh arghhhhh… arghhhhhhhhh….!!”.

Punyalah puas hati aku bila Cikgu Alinda cetuskan respon yang macam tu. Aku pun naik syok dan tambah cenderong nak pergiatkan usaha aku. Aku bukak pantat dia lebih luas. Kemudian aku jilat kat situ dengan jilatan yang amat rakus.

“Urghh rghhhhhhhh…..” macam bunyi nak terberakkan tahi keras Cikgu Alinda mengerang.

“Sedapnya,” kata dia kat aku.

Aku gosok-gosokkan lidah aku pada lubang pantat dia. Aku jolok-jolokkan lidah aku tu sedalam yang mungkin. Bila sampai kat dalam, aku kisar-kisarkan lidah aku di situ. Air mazi yang terpancar dari pantat Cikgu Alinda jangan katalah banyaknya. Lidah aku bagaikan bermandi di dalam kolam air mazi yang melimpah ruah. Ianya rata memaliti lidah, bibir dan memenuhi ruang di dalam mulut aku. Air yang keluar itu aku hirup sampai habis! Sedap! Memang sedap!

“Arkkkkkkkkk!!!” tetiba Cikgu Alinda menjerit kecil. Jeritannya itu berbau sakit bercampur sedap.

Oleh kerana terlampau geram, rupa-rupanya aku tergigit kat biji kelentit dia. Tapi aku rasa seronok pulak pekena Cikgu Alinda macam tu. Jadi aku terus mengulanginya. Aku jilat-jilat kelentitnya. Kemudian aku gigit-gigit manja. Begitulah bersilih ganti ku pekenakan biji kelentit Cikgu Alinda. Setiap kali aku gigit, Cikgu Alinda mengelupur dan mengerang macam kena kejutan letrik. Aku layan dia macam tu sampailah puas hati aku.

“Kai…. Please Fuck cikgu! Cikgu dah tak tahan lagi ni….”

Masa tu dia dah tidak lagi kenal akan soal harga diri dan erti kesetiaan pada suami. Unsur unsur kehormatan sudah diketepikan sama sekali. Malahan dia pula yang berusaha menghasut aku untuk melakukan perbuatan yang amat dikeji oleh masyarakat. Sebegitu sanggup Cikgu Alinda merelakan aku mencemari kemurnian martabatnya sebagai seorang guru.

Tapi aku juga amat faham akan keadaannya pada masa tu. Memang aku tau Cikgu Alinda amat perlukan sebatang konek di dalam pantatnya. Tapi aku saja je buat tak dengar sebab nakkan dia merayu lagi. Aku pun terus lagi jilat jilat pantat dia.

“Kaiiiii please… please fuck cikgu!” Sekali lagi Cikgu Alinda merayu.

Kali ini nada penyampaiannya begitu nazak sekali. Rayuan sebegitu telah buatkan konek aku terhangguk-hangguk untuk menerima lamarannya. Aku pun bangun melutut. Batang aku yang keras seperti batu itu ku gesel-geselkan pada biji kelentit Cikgu Alinda.

“Ooooohhhhhh… Masukkan Kai… Ohhh… please darling,” Cikgu Alinda berteriak rayu dengan penuh manja.

Aku pun ketuk-ketukkan konek aku kat pantat dia dua tiga kali. Kemudian aku letakkan ia betul-betul kat pintu masuk lubang pantat Cikgu Alinda. Dengan itu dah bersedialah konek aku untuk dijunamkan ke dalam lubang pantat tersebut.

“Menjadi sungguh plan aku!” kata hati ku.

“Kejap lagi, menduakan suamilah jawabnya kamu ni Cikgu Alinda!” sambung kati ku lagi.

“Zzuuuuppppp……!!!”

Dengan sekali henjut saja, separuh konek aku sudah pun terjolok masuk ke dalam lubang pantat Cikgu Alinda.

“Ketat betul pantat Cikgu Alinda, walaupun dah anak tiga!” kata hati ku. Tapi yang ketat itu lah yang memang aku suka.

“Ooohhhh…!!!!” Aku dengan Cikgu Alinda sama sama mengeluh.

Dalam masa yang sama, Cikgu Alinda telah merapatkan kedua belah pehanya. Tindakan Cikgu Alinda telah merencatkan kemaraan konek aku. Itu pasal hanya separuh saja yang berjaya aku jolok masuk.

“Kenapa Cikgu kepit?” Tanya ku.

“Be… be… besar sangat Kai!” Terketar ketar suaranya menjawab pertanyaan aku.

“Sakit! Kena masukkan slow…. slow,” sambungnya lagi.

“Ok! Kai make it slowly,” jawab ku pula.

Barulah Cikgu Alinda buka semula kangkangnya. Bila rasa dah cukup selesa aku mulalah jolok konek aku masuk pantat Cikgu Alinda secara perlahan-lahan. Punyalah sempit dan punyalah sedap pantat Cikgu Alinda tu. Tapi yang lecehnya, kepuasan aku jadi amat terbatas kerana teknik yang sebegitu perlahan.

Terlalu sukar bagi ku untuk melanjutkan kesabaran. Jadi aku mulalah mengatur posisi yang memastikan Cikgu Alinda tak berpeluang merapatkan kangkangnya. Kali ini aku tak akan benarkan dia menghalang kemaraan deras konek aku.

Bila semua dah ready, aku pun rodoklah konek aku selagi mau. Jawabnya sampai tersantak bibir pantat Cikgu Alinda bila kena penangan aku tu. Memang terkedik kedik kaki Cikgu Alinda cuba nak rapatkan kangkangnya. Tapi usahanya kali ni sia sia. Sepanjang panjang konek aku tu berjaya juga aku benamkan ke dalam pantat Cikgu Alinda.

Aku pun meniarap atas badan Cikgu Alinda. Posisi begini memudahkan aku untuk mengawal keadaan. Maka bermulalah sesi sorong tarik batang aku in and out.

“Kaiii……. Yours is too big and too long,” Cikgu Alinda bisik kat telinga aku.

“Please…. make it slow. Cikgu takut koyak nanti!” Bersungguh sungguh dia merayu.

Tapi tak sedikit pun keluh sakitnya dapat meraih simpati aku. Aku terlalu asyik menikmati kesedapan pantat Cikgu Alinda. Punggung aku pun tetap juga terus mengepam. Kali ni aku laju sikit rentak henjutan sebab aku rasa ada sikit kelicinan pada lubang pantat Cikgu Alinda. Mungkin air dah banyak keluar, sebab aku rasa bulu-bulu aku pun dah basah berlendir dan melekit lekit.

Dah puas cara tu aku tiarapkan dia, aku pusingkan Cikgu Alinda untuk buat cara doggy. Nampaknya Cikgu Alinda pun tidak lagi menyuarakan sebarang keluhan. Mungkin pantatnya dah mula serasi dengan konek aku. Malahan Cikgu Alinda sendiri macam dah faham faham yang aku nak buat cara doggie. Dia sendiri adjust punggung menaik tinggi sikit.

Sebelum aku cocok pantat dia, aku jilat dulu lendir lendir yang ada kat pantat tu. Lepas tu lubang jubur dia pun aku jilat sekali kasi bersih. Tak lama kemudian, aku pun masukkan konek aku kat pantat dia melalui jalan belakang.

Fuhhhhh….!!!!! Ketat main ikut belakang ni. Namun kali ini mudah aje dapat aku sarangkan seluruh konek kat dalam pantat Cikgu Alinda. Ishhh….. rasa macam bergigi gigi pulak! Itulah yang menambahkan rasa ngilu kat kepala takuk aku tu.

“Aaaaahhh….!!! Aaaahhhhhh…!!!! Sedap Kai! Push lagi Kai… push it as deep as you can,” pinta Cikgu Alinda.

“Emmmmmmm… Nampaknye dia dah boleh tahan dengan kebesaran batang aku ni,” kata hati ku.

Aku pun hayunlah dengan lebih ganas. Bunyi cupppp… capppp…….cuppp! jelas bergema di dalam bilik itu. Semakin ganas aku menghenjut, semakin kuat bunyi Plup! Plap! apabila peha aku berlaga dengan punggung Cikgu Alinda.

Aku lihat Cikgu Alinda mula meramas-ramas tetek kanannya sendiri. Semakin diramas, aku lihat semakin membesar tetek tu. Pantat Cikgu Alinda pula dari masa ke masa mengemut-ngemut konek aku. Memang berasap kepala aku bila Cikgu Alinda lakukan kemut yang sebegitu rakus.

Kemut punya kemut akhirnya berjaya juga pantat Cikgu Alinda memerah hasil dari konek aku. Masa tu aku dan Cikgu Alinda sama-sama terpancut! Sambil aku memancut sambil itu jugalah Cikgu Alinda terkemut-kemut ganas. Naik juling biji mata aku menghirup kenikmatan yang maha sedap itu.

Setiap kali dia kemut, setiap kali jugalah air mani aku bersembur di dalam pantat Cikgu Alinda. Punyalah banyak dan punyalah pekat setiap pancutan tersebut. Entah berapa kali ianya berlaku, aku pun dah terlupa nak kira. Tau tau saja aku dah tersepuk dengan keletihan yang amat sangat.

Lutut aku berasa lemah sekali. Aku terus terduduk pada posisi mengadap bontot Cikgu Alinda yang masih bersujud menonggeng. Aku perhatikan pada keadaan pantat yang baru saja mempuaskan konek aku. Aku amat tertarik dengan aku yang ku lihat itu. Hasil kerja dosa kami berdua, jelas meninggalkan kesan yang amat ku banggakan.

Kelikatan air mani aku bagaikan bertasik di dalam pantat Cikgu Alinda. Limpahan cecair yang serba putih itu sedikit demi sedikit meleleh keluar dari lubang pantat Cikgu Alinda. Palitan air mani aku juga cukup banyak menselaputi bibir pantat serta jutaian kelentitnya. Aku benar benar puas dan bangga dengan rezeki yang telah konek aku perolehi.

Aku ucapkan terima kasih kepada Cikgu Alinda kerana konek aku telah dapat creet dalam pantat dia. Dengan raut mukanya yang kepenatan, Cikgu Alinda tersenyum sambil ketawa kecil bila mendengarkan penghargaan aku tu. Aku tanya kat dia, “boleh tak buat seks dengan cikgu lagi.”

Dia kata, “masa tuisyen ajer bolehlah.”

Keizinan Cikgu Alinda itu aku sambut dengan hati yang sungguh gembira. Kami pun berpeluk-pelukan meraikan kejayaan tersebut. Sambil bercium, aku berkali kali mengucapkan terima kasih sambil memuji muji kesedapan pantat Cikgu Alinda.

Sejak hari itu, setiap kali aku pergi tuisyen, aku pasti lakukan seks dengan Cikgu Alinda. Pembaziran air mani melalui kerja kerja melancap, sudah jadi perkara asing bagi ku.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s